Pejabat Eropa: Rusia Targetkan Capai Kemenangan di Ukraina pada 9 Mei

ADVERTISEMENT

Pejabat Eropa: Rusia Targetkan Capai Kemenangan di Ukraina pada 9 Mei

Tim detikcom - detikNews
Sabtu, 09 Apr 2022 17:32 WIB
Rusia masih mengepung dan menyerang kota Mariupol, Ukraina. Sejumlah tank milik tentara pro-Rusia pun bersiaga di jalan-jalan kawasan Mariupol. Ini fotonya.
Ilustrasi -- Penampakan tank yang digunakan tentara pro-Rusia di Ukraina (dok. REUTERS/ALEXANDER ERMOCHENKO)
Moskow -

Sejumlah pejabat Eropa menyatakan bahwa Rusia tengah merasakan 'tekanan yang dipaksakan sendiri' untuk mencapai semacam kemenangan dalam operasi militer di Ukraina pada 9 Mei mendatang. Tanggal 9 Mei diketahui menjadi hari peringatan kemenangan Rusia atas Jerman dalam Perang Dunia II silam.

Seperti dilansir CNN, Sabtu (9/4/2022), target Rusia untuk mencapai kemenangan di Ukraina itu diungkapkan oleh dua pejabat Eropa yang enggan disebut namanya, yang dikutip oleh CNN. Tidak dijelaskan lebih lanjut dari mana sumber informasi yang disampaikan kedua pejabat Eropa itu.

Sesuai tradisi, Rusia memperingati 9 Mei yang ditetapkan sebagai hari libur itu dengan parade kemenangan militer di Alun-alun Merah di ibu kota Moskow, juga dengan mendengarkan pidato dari Presiden Vladimir Putin.

Dengan sebulan tersisa sampai tanggal tersebut, dua sumber pejabat Eropa ini menyebut Rusia melakukan regroup dan menggeser pasukannya ke wilayah Ukraina bagian tenggara dengan tujuan mencapai semacam kemenangan regional.

Langkah itu menetapkan tujuan yang jauh lebih terbatas dibandingkan merebut sebagian besar wilayah Ukraina.

"Mengkonsolidasikan dan mencoba setidaknya memiliki sesuatu untuk dibicarakan jelas menjadi kepentingan mereka," sebut salah satu pejabat Eropa itu.

Namun di sisi lain, ditekankan oleh pejabat Eropa itu bahwa tekanan waktu bisa membuat pasukan Rusia melakukan kesalahan-kesalahan, yang diperparah oleh masalah logistik dan persoalan moral yang telah dihadapi sebelumnya.

Menurut satu pejabat Eropa lainnya, kerangka waktu politik untuk perang bisa memicu 'bencana militer sebagai konsekuensi'.

Simak Video 'Mendengar Argumen RI yang Abstain soal Penangguhan Rusia di PBB':

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT