ADVERTISEMENT

Zelensky: Tak Ada Pilihan Lain Selain Berunding untuk Akhiri Perang

Tim Detikcom - detikNews
Rabu, 06 Apr 2022 12:08 WIB
Ukrainian President Volodymyr Zelenskyy examines the site of a recent battle in Bucha, close to Kyiv, Ukraine, Monday, Apr. 4, 2022. Russia is facing a fresh wave of condemnation after evidence emerged of what appeared to be deliberate killings of civilians in Ukraine. (AP Photo/Efrem Lukatsky)
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky saat mendatangi Bucha (Foto: AP/Efrem Lukatsky)
Jakarta -

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan "tidak ada pilihan lain" selain melakukan perundingan untuk menghentikan perang dengan Rusia. Meskipun, disebutnya hal itu sulit dilakukan di tengah tanda-tanda bahwa pasukan Rusia mungkin telah melakukan kekejaman terhadap warga sipil di kota Bucha.

Dilansir dari kantor berita Reuters, Rabu (6/4/2022), Zelensky menyebut peristiwa di Bucha "tak termaafkan."

"Kita semua, termasuk saya sendiri, akan menganggap kemungkinan negosiasi sebagai tantangan," kata Zelensky dalam wawancara dengan wartawan Ukraina yang disiarkan di televisi nasional pada Selasa (5/4) waktu setempat.

"Tantangannya adalah internal, pertama-tama, tantangan manusia itu sendiri. Kemudian, ketika Anda menyatukan diri, dan Anda harus melakukannya, saya pikir kita tidak punya pilihan lain," tuturnya.

Wawancara itu dilakukan sehari setelah Zelensky melakukan perjalanan emosional ke Bucha, di pinggiran ibu kota Kiev, di mana para pejabat Ukraina mengatakan mayat-mayat warga sipil telah ditemukan, banyak dari mereka ditembak di pekarangan, jalan, dan rumah-rumah.

Dalam pidato video pada 5 April kepada Dewan Keamanan PBB, Zelensky mendesak dewan untuk mengeluarkan Rusia dari keanggotaan dan meminta pertanggungjawaban penuh atas kejahatan perang yang dilakukan di Ukraina.

Gambar-gambar mengerikan dari mayat-mayat yang dibiarkan tergeletak di tempat terbuka di Bucha tersebut, beberapa dengan tangan terikat di belakang, telah memicu kecaman internasional terhadap Rusia.

Simak Video: Menlu Retno: 32 WNI-Staf KBRI Pilih Tetap Tinggal di Ukraina

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT