Presiden Ukraina Tantang PBB Segera Bertindak terhadap Rusia Atau Bubar!

ADVERTISEMENT

Presiden Ukraina Tantang PBB Segera Bertindak terhadap Rusia Atau Bubar!

Tim Detikcom - detikNews
Rabu, 06 Apr 2022 11:18 WIB
Ukrainian President Volodymyr Zelenskyy speaks via remote feed during a meeting of the UN Security Council, Tuesday, April 5, 2022, at United Nations headquarters. Zelenskyy will address the U.N. Security Council for the first time Tuesday at a meeting that is certain to focus on what appear to be widespread deliberate killings of civilians by Russian troops. (AP Photo/John Minchillo)
Presiden Ukraina berpidato secara virtual di depan DK PBB (Foto: AP Photo/John Minchillo)
Jakarta -

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menantang Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk "bertindak segera" terhadap Rusia atau "membubarkan diri Anda". Hal itu disampaikannya dalam pidatonya secara virtual di depan Dewan Keamanan PBB pada Selasa (5/4) waktu setempat, di mana dia menunjukkan rekaman mengerikan mayat-mayat - termasuk anak-anak - yang disebutnya merupakan korban kekejaman Rusia.

Dilansir dari kantor berita AFP, Rabu (6/4/2022), Zelensky menyamakan tindakan pasukan Rusia di Bucha dan kota-kota Ukraina lainnya dengan kekerasan yang dilakukan oleh "teroris" seperti kelompok ISIS. Zelensky pun meminta Dewan Keamanan PBB beranggotakan 15 negara - yang bertujuan untuk memastikan perdamaian dan keamanan internasional - agar mengusir Rusia "sehingga tidak dapat memblokir keputusan tentang agresinya sendiri, perangnya sendiri".

Diketahui bahwa Rusia, sebagai salah satu dari lima anggota tetap DK PBB, memiliki hak veto, yang telah berulang kali digunakan untuk menggagalkan resolusi dan negosiasi di badan dunia itu. Itu artinya, Rusia ia tidak dapat dikeluarkan dari badan dunia tersebut, karena Rusia akan memveto setiap pemungutan suara atau rekomendasi dari Dewan Keamanan untuk mengeluarkannya.

"Jika tidak ada alternatif ... maka opsi selanjutnya adalah membubarkan diri Anda semuanya," cetus Zelensky.

"Bapak dan Ibu, apakah Anda siap untuk menutup PBB? ... Jika jawaban Anda tidak, maka Anda harus segera bertindak," lanjutnya.

Di depan DK PBB, Zelenskyy menayangkan klip grafis berdurasi 90 detik dari apa yang dia katakan sebagai gambar dari kota-kota termasuk Bucha dan kota pelabuhan Mariupol yang dikepung Rusia.

Rekaman itu menunjukkan orang-orang mati yang sebagian tidak tertutupi - termasuk anak-anak - di kuburan dangkal, beberapa mayat di halaman dan orang-orang mati dengan tangan terikat.

"Sekarang dunia dapat melihat apa yang dilakukan militer Rusia di Bucha," kata Zelenskyy.

"Mereka dibunuh di apartemen mereka, rumah mereka, meledakkan granat, warga sipil dihancurkan oleh tank sambil duduk di mobil mereka di tengah jalan, hanya untuk kesenangan mereka. Mereka memotong anggota badan ... menggorok leher mereka," ujar pemimpin Ukraina itu.

Lihat Video: Menlu Retno: 32 WNI-Staf KBRI Pilih Tetap Tinggal di Ukraina

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT