Ukraina Minta PMI Internasional Tak Buka Kantor di Perbatasan Rusia-Ukraina

Tim detikcom - detikNews
Minggu, 27 Mar 2022 12:37 WIB
Henry Dunant, orang yang mendirikan Palang Merah Internasional hari ini berulang tahun. Organisasi yang didirikannya terus hadir diberbagai kesempatan. Yuk lihat.
Ilustrasi (Foto: Getty Images)
Jakarta -

Ukraina telah meminta Komite Palang Merah Internasional (ICRC) untuk tidak membuka kantor di Rostov-on-Don, Rusia. Pembukaan kantor tersebut disebut bisa melegitimasi koridor kemanusiaan Moskow dan penculikan serta deportasi paksa warga Ukraina.

Dilansir Reuters, Minggu (27/3/2022) pasca berbicara dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrob, pada Kamis (24/3) Kepala ICRC mengatakan bahwa kesepakatan antara tentara Rusia dan Ukraina diperlukan sebelum warga sipil dapat dievakuasi dengan baik dari Ukraina.

Media Rusia melaporkan bahwa Kepala ICRC, Peter Maurer, meminta Rusia untuk memfasilitasi pembukaan kantor Palang Merah di Rostov-on-Don.

Ketua komite kesehatan masyarakat di parlemen Ukraina, Mykhailo Radutskyi, meminta ICRC untuk mengubah rencananya.

"Komite menyerukan kepada Komite Palang Merah Internasional bahwa mereka tidak akan melegitimasi 'koridor kemanusiaan' di wilayah Federasi Rusia serta tidak akan mendukung penculikan warga Ukraina dan deportasi paksanya," kata Radutskyi dalam sebuah pernyataan.

Diketahui Rostov-on-Don adalah kota terbesar Rusia yang berada di perbatasan timur Ukraina dan ibukota administratif wilayah Rostov, yang telah digunakan oleh Rusia untuk kamp akomodasi sementara bagi orang-orang yang diangkut keluar dari zona perang.

Rusia mengatakan pekan lalu telah mengevakuasi beberapa ratus ribu orang dari Ukraina sejak awal invasi.

Sementara Ukraina mengklaim bahwa Rusia telah mendeportasi ribuan orang secara ilegal sejak perang dimulai, termasuk sekitar 15.000 warga sipil dari kota Mariupol yang terkepung.

Simak Video 'Rudal Rusia Sikat Penyimpanan BBM di Lviv Ukraina, 5 Orang Terluka':

[Gambas:Video 20detik]



(izt/dhn)