Kerusuhan di Kazakhstan Makin Memanas, 18 Petugas Keamanan Tewas-748 Terluka

Haris Fadhil - detikNews
Kamis, 06 Jan 2022 23:25 WIB
Protesters try to speak to riot police as they gather in the center of Almaty, Kazakhstan, Wednesday, Jan. 5, 2022. Demonstrators denouncing the doubling of prices for liquefied gas have clashed with police in Kazakhstans largest city and held protests in about a dozen other cities in the country. Local news reports said police dispersed a demonstration of about a thousand people Tuesday night in Almaty and that some demonstrators were detained. (AP Photo/Vladimir Tretyakov)
Kericuhan di Kazakhstan (Foto: AP/Vladimir Tretyakov)
Almaty -

Demonstrasi berujung ricuh terjadi di Kazakhstan. Ada 18 orang petugas keamanan yang tewas dan 748 lainnya terluka saat berupaya meredam kerusuhan.

Dilansir dari AFP, Kamis (6/1/2022), jumlah korban itu dilaporkan oleh kantor berita Rusia yang mengutip data Kementerian Dalam Negeri Kazakhstan.

Kantor berita Rusia Interfax dan RIA Novosti juga mengutip kementerian yang mengatakan 2.298 orang sejauh ini telah ditahan setelah protes atas kenaikan harga bahan bakar berubah menjadi bentrokan dengan petugas.

Demonstrasi menyebar ke seluruh negara di Asia Tengah itu. Demonstran marah atas kenaikan harga bahan bakar gas cair (LPG) yang banyak digunakan untuk bahan bakar mobil di barat negara itu.

Ribuan orang turun ke jalan di kota Almaty dan di provinsi barat Mangystau. Mereka mengatakan kenaikan harga tidak adil mengingat cadangan energi Kazakhstan yang sangat besar.

"Situasi yang paling sulit tetap di Almaty, di mana orang-orang bersenjata menyita dan menghancurkan sebagian sejumlah bangunan badan negara, organisasi keuangan, perusahaan televisi dan fasilitas perdagangan," kata kementerian dalam negeri Kazakhstan dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita Rusia.

Di provinsi barat, beberapa bagian jalan raya dan satu jalur kereta api telah diblokir..

"Patroli oleh regu polisi dan Garda Nasional telah diintensifkan di daerah, (dan) penghalang jalan telah dibuat," kata kementerian itu.

"Penjahat sedang diidentifikasi dan ditahan atau dihilangkan dalam hal perlawanan bersenjata terhadap tuntutan hukum untuk meletakkan senjata mereka," sambung pernyataan itu.

Puluhan Demonstran Tewas

Pasukan keamanan juga disebut menewaskan puluhan demonstran yang mencoba menyerbu gedung-gedung pemerintah. Insiden ini terjadi setelah aliansi militer yang dipimpin Rusia setuju untuk mengirim pasukan guna membantu memadamkan kerusuhan yang meningkat di negara itu.

Dilansir dari AFP, polisi mengatakan ada puluhan orang tewas dalam bentrokan dengan pasukan keamanan di gedung-gedung pemerintah di kota terbesar di negara itu, Almaty pada Rabu (5/1) malam waktu setempat.

"Tadi malam, pasukan ekstremis mencoba menyerang gedung-gedung pemerintah, departemen kepolisian kota Almaty, serta komisariat polisi setempat. Puluhan penyerang dibunuh," kata juru bicara polisi Saltanat Azirbek seperti dikutip oleh kantor berita Interfax-Kazakhstan, TASS dan Ria Novosti.

Simak video 'Kerusuhan Mencekam, Orang-orang Mulai Tinggalkan Kazakhstan':

[Gambas:Video 20detik]



(haf/maa)