Pesan Macron ke Morrison Bocor di Tengah Cekcok Kapal Selam

Novi Christiastuti - detikNews
Selasa, 02 Nov 2021 15:03 WIB
From left, Australias Prime Minister Scott Morrison, German Chancellor Angela Merkel, Italys Prime Minister Mario Draghi, French President Emmanuel Macron and British Prime Minister Boris Johnson pose in front of the Trevi Fountain during an event for the G20 summit in Rome, Sunday, Oct. 31, 2021. The two-day Group of 20 summit concludes on Sunday, the first in-person gathering of leaders of the worlds biggest economies since the COVID-19 pandemic started. (AP Photo/Gregorio Borgia)
PM Australia, Scott Morrison (paling kiri), dan Presiden Prancis, Emmanuel Macron (nomor dua dari kanan), saat berfoto bersama kepala negara lainnya dalam pertemuan G20 di Roma (AP Photo/Gregorio Borgia)
Canberra -

Perselisihan antara Australia dan Prancis soal kesepakatan kapal selam yang dibatalkan masih berlanjut. Media Australia mempublikasikan pesan antara Presiden Prancis, Emmanuel Macron, dengan Perdana Menteri (PM) Scott Morrison, saat otoritas Australia berupaya melawan tuduhan berbohong.

Seperti dilansir Reuters, Selasa (2/11/2021), Australia pada September lalu membatalkan kesepakatan kontrak 5 tahun senilai AUS$ 90 juta dengan perusahaan Prancis, Naval Group, untuk membangun 12 kapal selam konvensional bertenaga diesel-listrik.

Australia saat itu justru mengumumkan aliansi baru dengan Inggris dan Amerika Serikat (AS) untuk mendapatkan armada delapan kapal selam bertenaga nuklir yang dirakit dengan teknologi AS.

Pembatalan itu memicu keretakan bilateral besar, dan Macron pada Minggu (31/10) waktu setempat menuduh Morrison telah berbohong kepadanya soal niat Australia -- tuduhan yang belum pernah terjadi sebelumnya antara kedua negara sekutu tersebut. Morrison membantah tuduhan Macron tersebut.

Menurut sumber yang memahami pesan yang dipublikasikan media Australia itu, Morrison mencoba menghubungi Macron untuk membahas soal kontrak kapal selam itu pada 14 September, atau dua hari sebelum kesepakatan dengan Inggris dan AS diumumkan.

Disebutkan bahwa Macron saat itu merespons dengan pesan berbunyi: "Haruskah saya mengharapkan kabar baik atau kabar buruk untuk ambisi kapal selam bersama kita?"

Pesan Morrison kepada Macron tidak ikut dibocorkan ke publik. Sumber ini tidak bisa disebut identitasnya karena sensitivitas isu ini.

Lihat juga Video: Australia Jawab Kekecewaan Macron soal Kapal Selam

[Gambas:Video 20detik]