Komentarnya Bikin Marah Arab Saudi, Menteri Lebanon: Saya Tidak Salah!

Rita Uli Hutapea - detikNews
Sabtu, 30 Okt 2021 17:22 WIB
Koalisi militer pimpinan Arab Saudi menyerang Ibu Kota Yaman, Minggu (7/3) waktu setempat. Asap hitam membubung tinggi usai serangan udara dilancarkan.
ilustrasi perang di Yaman (Foto: AP Photo/Hani Mohammed)
Jakarta -

Hubungan Arab Saudi dan Lebanon memanas. Saudi menarik Duta Besarnya dari Lebanon dan memberi waktu 48 jam bagi Duta Besar Lebanon untuk meninggalkan kerajaan tersebut.

Hal itu terjadi menyusul pernyataan "menghina" yang dilontarkan seorang menteri Lebanon tentang perang Yaman. Sang menteri pun bereaksi.

Menteri Informasi Lebanon, George Kordahi membela kritikannya terhadap koalisi militer pimpinan Saudi yang memerangi kelompok pemberontak Houthi di Yaman.

Seperti diberitakan kantor berita AFP, Sabtu (30/10/2021, Kordahi mengatakan dalam sebuah wawancara televisi bahwa pemberontak Houthi yang didukung Iran "membela diri ... melawan agresi eksternal", seraya menambahkan bahwa "rumah-rumah, desa-desa, pemakaman dan pernikahan dibom" oleh koalisi.

Wawancara tersebut direkam pada bulan Agustus lalu, tetapi ditayangkan pada hari Senin (25/10) lalu. Dalam wawancara itu, dia juga menyebut perang tujuh tahun di Yaman "sia-sia" dan mengatakan "saatnya untuk mengakhiri".

Pada hari Selasa (26/10), pemerintah Lebanon mengatakan bahwa pernyataan Kordahi "ditolak dan tidak mencerminkan posisi pemerintah". Disebutkan bahwa bahwa wawancara tersebut berlangsung sebelum Kordahi dipilih menjadi menteri pada bulan September.

Kordahi, seorang presenter televisi terkenal, mengatakan kepada wartawan lokal bahwa wawancara tersebut berlangsung pada tanggal 5 Agustus dan merupakan "pendapat pribadinya".

Simak juga 'Jumlah Pejuang Hizbullah Diklaim Lebih Besar dari Pasukan Lebanon':

[Gambas:Video 20detik]