Hampir 2 Juta Orang di China Mengungsi Akibat Banjir

Mutia Safira - detikNews
Senin, 11 Okt 2021 15:41 WIB
In this photo released by Xinhua News Agency, residents move their belongings across a flooded street in Zhengzhou in central Chinas Henan province on Wednesday, July 21, 2021. Chinas military has blasted a dam to release floodwaters threatening one of its most heavily populated provinces, as the death toll in widespread flooding rose to more than two dozens. (Zhu Xiang/Xinhua via AP)
Ilustrasi (dok. AP/Zhu Xiang)
Beijing -

Lebih dari 1,76 juta warga terkena dampak banjir parah di Provinsi Shanxi, China bagian utara. Hujan deras berkepanjangan serta badai yang melanda pekan lalu telah menyebabkan banyak rumah warga yang ambruk dan memicu tanah longsor di lebih dari 70 distrik dan kota di provinsi tersebut.

Seperti dilansir BBC, Senin (11/10/2021), banjir parah itu terjadi kurang dari tiga bulan setelah hujan ekstrem mengguyur Provinsi Henan hingga menewaskan lebih dari 300 orang.

Badan Meteorologi China mengatakan kepada media lokal bahwa hujan lebat dan berkepanjangan serta badai yang menerjang telah menghambat upaya penyelamatan.

Dikutip dari kantor berita Xinhua, otoritas setempat melaporkan bahwa lebih dari 120.000 orang telah dievakuasi dan dipulangkan kembali dengan segera.

Selain itu, sekitar 17.000 rumah ambruk di berbagai wilayah Provinsi Shanxi.

Empat personel kepolisian setempat, menurut media lokal Global Times yang dikelola pemerintah, tewas akibat tanah longsor. Informasi resmi soal korban jiwa lainnya belum dirilis otoritas terkait.

Global Times juga melaporkan bahwa banjir di Provinsi Shanxi mungkin lebih buruk dibandingkan banjir di wilayah Henan awal tahun ini.