Prancis Kirim Kembali Dubes ke Australia usai Polemik Kapal Selam

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Kamis, 07 Okt 2021 03:44 WIB
French European and Foreign Affairs Minister Jean-Yves Le Drian addresses a press conference with his Hungarian counterpart after their meeting in Budapest on September 10, 2021, (Photo by Attila KISBENEDEK / AFP)
Menlu Prancis Jyan-Yvas Le Drian (AFP/ATTILA KISBENEDEK)
Paris -

Prancis mengatakan bahwa duta besarnya untuk Australia akan kembali ke negara itu. Hal ini mengakhiri protes diplomatik atas keputusan Canberra terkait polemik kapal selam.

Seperti dilansir AFP, Kamis (7/10/2021), Prancis memanggil kembali duta besarnya dari Australia pada 17 September, tetapi Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian mengatakan kepada parlemen bahwa dubes itu sekarang telah diminta kembali ke Canberra dengan dua tujuan: membantu mendefinisikan hubungan dengan Australia di masa depan.

Presiden Emmanuel Macron bereaksi marah terhadap pengumuman Australia pada 15 September bahwa mereka membatalkan kontrak kapal selam bernilai miliaran dolar dengan Prancis demi kesepakatan baru yang dinegosiasikan secara rahasia dengan AS dan Inggris, yang disebut sebagai AUKUS.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian menuduh Australia menikam dari belakang dan Amerika Serikat berkhianat, menyebut langkah itu mengingatkan pada sikap unilateralis pendahulu Presiden Joe Biden, Donald Trump.

Paris menarik utusannya dari Australia dan Amerika Serikat atas kehebohan itu. Tetapi Macron kemudian memerintahkan duta besar Prancis untuk Washington untuk kembali ke jabatannya setelah panggilan telepon dengan Presiden AS Joe Biden, yang membantu meredakan ketegangan.

Namun Prancis menjelaskan bahwa pihaknya tidak terburu-buru untuk memperbaiki hubungan dengan Australia, dan mempertahankan utusannya ke Canberra di Paris.

Kemarahan Prancis tidak hanya berasal dari hilangnya kesepakatan kapal selam, tetapi juga hancurnya aliansi dengan Australia yang dilihatnya sebagai landasan Indo-Pasifiknya.

Lihat Video: Kesal Proyek Kapal Selam Batal, Prancis Tarik Dubes AS-Australia

[Gambas:Video 20detik]



(rfs/rfs)