Bangladesh Mulai Vaksinasi Corona Puluhan Ribu Pengungsi Rohingya

Novi Christiastuti - detikNews
Selasa, 10 Agu 2021 16:03 WIB
Rohingya refugees wait to receive a dose of the Covid-19 coronavirus vaccine in Kutupalong refugee camp in Ukhia on August 10, 2021. (Photo by Tanbir Miraj / AFP)
Vaksinasi Corona terhadap pengungsi Rohingya di Bangladesh (AFP/TANBIR MIRAJ)
Dhaka -

Otoritas Bangladesh mulai memvaksinasi para pengungsi Rohingya yang hidup berdesakan di kamp-kamp pengungsian di wilayahnya. Vaksinasi virus Corona (COVID-19) tahap awal akan dilakukan terhadap puluhan pengungsi Rohingya yang berusia 55 tahun ke atas.

Seperti dilansir AFP, Selasa (10/8/2021), otoritas kesehatan Bangladesh menyatakan bahwa 2.600 kasus Corona dan 29 kematian tercatat di kamp-kamp pengungsian yang ditinggali sekitar 850 ribu pengungsi Rohingya.

Namun para pakar memperkirakan jumlah kasus dan kematian sebenarnya jauh lebih tinggi.

Kepala otoritas kesehatan setempat, Mahbubur Rahman, menuturkan kepada AFP bahwa fase vaksinasi awal akan dilakukan terhadap sekitar 48 ribu pengungsi Rohingya yang berusia 55 tahun ke atas. Para pengungsi Rohingya itu akan mendapatkan suntikan vaksin Corona buatan China, Sinopharm.

Disebutkan oleh Rahmand bahwa vaksinasi massal terhadap pengungsi Corona akan digelar selama tiga hari berturut-turut.

Otoritas setempat menyatakan pihaknya telah melakukan 'kampanye kesadaran vaksinasi secara besar-besaran' di kamp-kamp pengungsian, dengan para relawan mendatangi setiap pondok di kamp tersebut untuk menginformasikan kepada para pengungsi soal pentingnya vaksinasi Corona.

Wakil komisioner pengungsi Bangladesh, Shams ud Douza, menuturkan kepada AFP bahwa vaksinasi juga dimulai pekan ini untuk 18 ribu pengungsi Rohingya yang secara kontroversial telah direlokasi ke sebuah pulau terpencil di Teluk Benggala.