China Tegaskan AS Tak Berhak Memaksa Soal Asal-usul Corona

Novi Christiastuti - detikNews
Rabu, 23 Jun 2021 14:46 WIB
Hand of scientist is holding a test-tube with positive blood test on CORONAVIRUS
Ilustrasi (dok. Getty Images/iStockphoto/andriano_cz)
Beijing -

Otoritas China memperingatkan bahwa Amerika Serikat (AS) tidak dalam posisi untuk memeras atau memaksa China terkait penelusuran asal-usul virus Corona (COVID-19).

Seperti dilansir Xinhua News Agency, Rabu (23/6/2021), China juga menyatakan AS tidak memiliki hak untuk mewakili komunitas internasional untuk menyerang China terkait asal-usul Corona.

Peringatan ini disampaikan juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian, saat ditanya soal pernyataan Sekretaris Pers Gedung Putih, Jen Psaki, yang menyatakan bahwa saat komunitas global menyelidiki asal-usul Coorna, AS dan sekutunya akan 'bekerja bersama untuk memberikan tekanan yang diperlukan pada China agar menjadi partisipan dan memberikan data dan akses yang transparan dalam kasus ini'.

"Dalam masalah penelusuran asal-usul, AS tidak memiliki hak untuk memeras atau memaksa China, juga tidak memiliki hak untuk menyerang dan memfitnah China atas nama komunitas internasional," tegas Zhao dalam konferensi pers pada Selasa (22/6) waktu setempat.

Lebih lanjut, Zhao menegaskan kembali bahwa China menyerukan penyelidikan secara menyeluruh terhadap asal-usul Corona di wilayah AS sendiri.

"China dengan sungguh-sungguh menyerukan tiga penyelidikan menyeluruh di pihak AS: pertama, penyelidikan menyeluruh terhadap sumber epidemi di AS; kedua, penyelidikan menyeluruh terhadap penyebabnya dan pihak yang bertanggung jawab atas kegagalan AS dalam memerangi epidemi; ketiga, penyelidikan menyeluruh terhadap masalah di Fort Detrick dan lebih dari 200 laboratorium biologi AS di luar negeri," cetus Zhao dalam pernyataannya.

Fort Detrick merupakan instalasi komando militer AS yang berlokasi di Frederick, Maryland. China sejak lama memunculkan teori bahwa Corona bisa saja berasal dari laboratorium AS sendiri, terutama saat teori Corona bocor dari laboratorium Wuhan terus dilontarkan pemerintahan AS era mantan Presiden Donald Trump.