Rusia Ingatkan Warga yang Tak Divaksin Corona Akan Sulit Cari Kerja

Novi Christiastuti - detikNews
Selasa, 22 Jun 2021 18:41 WIB
A medical worker moves a box of Russias Sputnik V coronavirus vaccine out from a refrigerator prior to administering a vaccination in Moscow, Russia, Saturday, Dec. 5, 2020. Thousands of doctors, teachers and others in high-risk groups have signed up for COVID-19 vaccinations in Moscow starting Saturday, a precursor to a sweeping Russia-wide immunization effort. (AP Photo/Pavel Golovkin)
Ilustrasi -- Vaksinasi Corona di Rusia (dok. AP/Pavel Golovkin)
Moskow -

Kremlin atau kantor kepresidenan Rusia menegaskan bahwa orang-orang yang tidak menerima vaksin virus Corona (COVID-19) atau tidak memiliki kekebalan tidak akan bisa bekerja di semua tempat kerja di wilayah Rusia.

Seperti dilansir Reuters, Selasa (22/6/2021), Kremlin menyatakan bahwa orang-orang yang tidak divaksin Corona akan berpotensi mengalami diskriminasi di tengah masyarakat nantinya.

"Kenyataannya seperti itu sehingga diskriminasi pasti akan terjadi," ucap juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, kepada wartawan setempat.

"Orang-orang tanpa vaksinasi atau imunitas tidak akan bisa bekerja di semua tempat. Itu tidak dimungkinkan. Itu akan memberikan ancaman kepada orang-orang di sekitar mereka," imbuhnya.

Pada Senin (21/6) waktu setempat, Presiden Vladimir Putin memperingatkan bahwa situasi pandemi Corona di beberapa wilayah Rusia semakin memburuk, ketika otoritas setempat mulai mempromosikan gagasan revaksinasi atau vaksinasi ulang secara teratur untuk menghentikan lonjakan kasus baru.

Rusia melaporkan 546 kematian akibat Corona pada Selasa (22/6) waktu setempat -- jumlah kematian paling dikonfirmasi dalam sehari sejak Februari lalu. Negara ini juga mencatat 16.715 kasus Corona dalam 24 jam terakhir di wilayahnya.

Kenaikan kasus Corona di Rusia diduga dipicu oleh varian Delta.

Selanjutnya
Halaman
1 2