2 Minggu Mogok Makan di Penjara, Kondisi Alexei Navalny Makin Memburuk

Syahidah Izzata Sabiila - detikNews
Minggu, 18 Apr 2021 12:20 WIB
FILE - In this file photo taken on Saturday, Feb. 29, 2020, Russian opposition activist Alexei Navalny takes part in a march in memory of opposition leader Boris Nemtsov in Moscow, Russia. The German hospital treating Russian dissident Alexei Navalny says tests indicate that he was poisoned. The Charité hospital said in a statement Monday, Aug. 24, 2020 that the team of doctors who have been examining Navalny since he was admitted Saturday have found the presence of “cholinesterase inhibitors” in his system. Cholinesterase inhibitors are a broad range of substances that are found in several drugs, but also pesticides and nerve agents. (AP Photo/Pavel Golovkin, File)
Tokoh Oposisi Rusia, Alexei Navalny (Foto: AP Photo/Pavel Golovkin)

Kesehatan Navalny memang kian memburuk usai lebih dari dua minggu melakukan mogok makan di penjara. Penentang utama Presiden Rusia Vladimir Putin itu mulai melakukan mogok makan pada 31 Maret sebagai bentuk protes lantaran otoritas penjara tidak memberinya akses ke dokter pribadinya usai mengeluhkan nyeri punggung dan kaki.

"Kondisinya memang kritis," kata Alexandra Zakharova, perwakilan dari serikat pekerja Aliansi Dokter - sebuah kelompok yang oleh pemerintah Rusia dianggap sebagai aktivis oposisi.

Awal pekan ini, istri Navalny, Yulia, yang mengunjunginya di penjara koloni, mengatakan berat badan suaminya sekarang 76 kilogram - turun sembilan kilogram sejak memulai mogok makan.

Sementara itu, otoritas penjara mengatakan mereka telah menawarkan perawatan yang layak kepada Navalny, tetapi dia menolaknya dan bersikeras bahwa dia harus dirawat oleh dokter pilihannya dari luar fasilitas, yang kemudian permintaan itu ditolak penjara.

Pada Jumat (16/4) Navalny mengatakan bahwa otoritas penjara mengancam akan memaksanya untuk makan jika belum menghentikan aksi mogok makannya.

Navalny saat ini tengah menjalani masa hukuman penjara selama 2,5 tahun atas dakwaan penipuan yang dijeratkan kepadanya sejak lama. Dia kini mendekam di sebuah penjara di kota Pokrov, yang berjarak sekitar 100 kilometer di sebelah timur Moskow. Penjara itu dikenal dengan disiplin tingginya pada para narapidana.

Dia ditahan pada Januari 2021 setibanya di Rusia dari Berlin, Jerman. Di Berlin, Navalny menjalani perawatan setelah diduga diracun dengan agen saraf Novichok yang dikembangkan Uni Soviet.

Halaman

(izt/knv)