Tak Boleh Baca Al Quran, Alexei Navalny Tuntut Sipir Penjara Rusia

Syahidah Izzata Sabiila - detikNews
Rabu, 14 Apr 2021 11:53 WIB
Uni Eropa dan AS Jatuhkan Sanksi untuk Rusia Atas Peracunan Alexei Navalny
Tokoh Oposisi Rusia, Alexei Navalny (Foto: DW News)
Moskow -

Tokoh oposisi Rusia, Alexei Navalny, mengancam akan menuntut sipir penjara karena dirinya dilarang untuk membaca Al Quran - kitab suci yang ingin dia pelajari saat menjalani hukumannya.

Seperti dilansir dari Al Jazeera, Rabu (14/4/2021) dalam postingan Instagram yang mengumumkan gugatan pertamanya terhadap sipir penjara, dia berkata, "Masalahnya, mereka tidak memberikan Al Quran saya."

Postingan Navalny terjadi sehari setelah umat Muslim di seluruh dunia menjalankan ibadah puasa Ramadhan sejak Selasa (13/4) kemarin.

Navalny, yang merupakan pemeluk agama Kristen, mengatakan keputusannya untuk mempelajari Al Quran lebih dalam, menjadi salah satu dari beberapa tujuan perbaikan diri yang dia targetkan selama di penjara.

Sebelumnya Navalny juga melakukan aksi mogok makan sebagai bentuk protes lantaran ada dugaan bahwa pihak berwenang menolak mengizinkan dokter memeriksanya di balik jeruji besi, setelah ia mengalami sakit punggung dan mati rasa di kakinya.

Navalny pernah mendapat kecaman di awal karir politiknya karena membuat komentar nasionalis dan mencemooh para imigran di Rusia yang berasal dari negara-negara mayoritas Muslim di Asia Tengah.

Lebih lanjut, kritikus Kremlin itu mengatakan dia belum diberi izin mengakses buku apapun yang dia bawa atau pesan selama sebulan terakhir karena semuanya perlu diinspeksi dari hal-hal ekstremisme, yang menurut para pejabat membutuhkan waktu tiga bulan.

Lihat Video: Tuntut Pembebasan Navalny, 5.100 Demonstran di Rusia Ditahan

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2