Biden Kecam Kejahatan Rasial pada Warga Asia di AS

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 12 Mar 2021 12:23 WIB
US President Joe Biden speaks about the situation in Myanmar in the South Court Auditorium of the Eisenhower Executive Office Building in Washington, DC, on February 10, 2021. - Biden said Wednesday that the United States was taking actions against Myanmars military including freezing their access to US-based assets as he urged generals to relinquish power. (Photo by SAUL LOEB / AFP)
Joe Biden (dok. AFP/SAUL LOEB)
Washington DC -

Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden, mengecam tindak kekerasan dan kejahatan bermotif ras yang kini melanda banyak warga keturunan Asia di berbagai wilayah AS. Biden menyebutnya sebagai 'kejahatan kebencian yang kejam' dan menyerukan agar tindakan semacam itu segera dihentikan.

Seperti dilansir CNN dan AFP, Jumat (12/3/2021), kecaman itu disampaikan Biden dalam pidatonya memperingati setahun pandemi virus Corona (COVID-19) di AS. Biden menegaskan tidak dibenarkan untuk menggunakan pandemi Corona sebagai alasan untuk membenci atau memecah belah.

"Terlalu sering, kita saling bertentangan satu sama lain," ujar Biden dalam pidato yang digelar di East Room Gedung Putih pada Kamis (11/3) malam.

"Sebuah masker, hal termudah untuk dilakukan demi menyelamatkan nyawa, terkadang, itu memecah-belah kita, saling mengadu domba, bukannya saling bekerja sama, kejahatan kebencian yang kejam terhadap warga Asia-Amerika, yang telah diserang, dilecehkan, disalahkan dan dijadikan kambing hitam," imbuhnya.

Biden menyerukan agar tindak kekerasan dan kejahatan semacam itu, yang melonjak beberapa waktu terakhir, segera dihentikan.

"Pada saat ini, begitu banyak dari mereka, rekan sesama warga Amerika, mereka ada di garis depan pandemi ini untuk menyelamatkan nyawa, dan tetap saja, mereka masih dipaksa untuk hidup dalam ketakutan mengkhawatirkan nyawa mereka saat hanya menyusuri jalanan di Amerika," ujarnya.

"Itu salah. Itu tidak bersifat Amerika. Dan itu harus dihentikan," tegas Biden.