Round Up

Toleransi Digaungkan Filipina Usai Tetapkan Hari Hijab 1 Februari

Tim Detikcom - detikNews
Senin, 01 Feb 2021 20:32 WIB
studio shot of young woman wearing traditional arabic clothing
Ilustrasi Hijab (Foto: Istock)
Manila -

Filipina mewujudkan bukti toleransi dan mendukung umat muslim dengan menyetujui Rancangan Undang-Undang (RUU) soal penetapan tanggal 1 Februari sebagai Hari Hijab Nasional.

DPR Filipina dengan suara bulat menyetujui RUU tersebut pada Selasa (26/1), dengan keseluruhan 203 anggota parlemen mendukung RUU tersebut.

Dilansir dari Arab News, Senin (1/2/2021) perwakilan partai Anak Mindanao, Amihilda Sangcopan yang mensponsori RUU DPR No. 8249 tersebut, berterima kasih kepada semua anggota parlemen karena mengesahkan RUU tersebut dan meminta anggota Senat untuk mendukung langkah selanjutnya.

RUU ini disahkan untuk mempromosikan pemahaman yang luas di kalangan non-muslim tentang praktik dan nilai penggunaan hijab sebagai tindakan kesopanan dan martabat bagi wanita muslim, dan mendorong wanita muslim dan non-muslim untuk merasakan manfaat dari penggunaan hijab.

Tindakan tersebut juga bertujuan untuk menghentikan diskriminasi terhadap pengguna hijab dan menghilangkan kesalahpahaman tentang pilihan busana itu, yang kerap disalahartikan sebagai simbol penekanan dan kurangnya kebebasan.

RUU tersebut juga berupaya untuk melindungi hak kebebasan beragama bagi perempuan Muslim Filipina dan mempromosikan toleransi dan penerimaan agama dan gaya hidup di seluruh negeri.

Sangcopan mengatakan bahwa wanita berhijab telah menghadapi beberapa tantangan di seluruh dunia, seperti beberapa universitas di Filipina yang melarang mahasiswa Muslim mengenakan hijab.

"Beberapa dari mahasiswa ini terpaksa melepas hijabnya untuk mematuhi peraturan dan ketentuan sekolah, sementara ada pula yang terpaksa putus sekolah dan dipindahkan ke institusi lain. Ini jelas merupakan pelanggaran kebebasan beragama siswa, " katanya.

Akhiri Diskriminasi Hijab

Pengesahan RUU penetapan Hari Hijab Nasional 1 Februari disebut Sangcopan akan berkontribusi besar untuk mengakhiri diskriminasi terhadap hijab.

"Mengenakan jilbab adalah hak setiap wanita Muslim. Ini bukan hanya sepotong kain, tetapi dikatakan sebagai cara hidup mereka. Sudah dijelaskan dalam kitab suci umat Islam, Al-Qur'an, bahwa setiap wanita Muslim wajib menjaga kesucian dan kesopanan," kata Sangcopan.