Australia Tuntut China Minta Maaf Atas Foto Palsu Tentara di Medsos

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 30 Nov 2020 15:44 WIB
FILE - In this Nov. 17, 2020, file photo, Australian Prime Minister Scott Morrison reviews an honor guard during a ceremony ahead of a meeting at Japanese Prime Minister Yoshihide Sugas official residence in Tokyo. Morrison said Monday, Nov. 30, 2020, a tweet by a Chinese official which shows a fake image of an Australian soldier appearing to slit a childs throat is “truly repugnant.
Scott Morrison (Kiyoshi Ota/Pool Photo via AP, File)
Canberra -

Perdana Menteri (PM) Australia, Scott Morrison, memberikan reaksi keras terhadap postingan Twitter seorang pejabat Kementerian Luar Negeri China yang dianggap menghina warga dan tentara Australia. Otoritas Australia menuntut postingan Twitter itu dihapus dan otoritas China meminta maaf.

Seperti dilansir Reuters dan Associated Press, Senin (30/11/2020), PM Morrison menggelar konferensi pers untuk menyampaikan kecaman terhadap postingan tersebut. Diketahui bahwa postingan pejabat China itu menampilkan foto seorang tentara Australia yang mengarahkan pisau ke leher seorang anak Afghanistan.

Foto itu diposting oleh juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian, via akun Twitter-nya pada Senin (30/11) waktu setempat. Dalam postingannya, Zhao membahas laporan independen yang menyebut tentara-tentara Australia melakukan pembunuhan di luar hukum terhadap warga sipil dan tahanan Afghanistan.

"Terkejut oleh pembunuhan warga sipil dan tahanan Afghanistan oleh tentara-tentara Australia. Kami mengecam keras tindakan semacam itu dan menyerukan agar mereka bertanggung jawab," tulis Zhao dalam postingannya.

Postingan dengan pesan yang sama diunggah Zhao via Twitter pada Jumat (27/11) lalu, namun tanpa menyertakan foto palsu tentara Australia tersebut. PM Morrison dalam pernyataannya menyebut foto tersebut 'sungguh memuakkan' dan menuntut otoritas China meminta maaf.

"Postingan memuakkan yang dibuat hari ini dari sebuah gambar, sebuah gambar palsu, yang menunjukkan seorang tentara Australia mengancam seorang anak kecil dengan sebilah pisau, sebuah postingan yang dibuat pada sebuah akun Twitter pejabat pemerintah China, diposting oleh Wakil Direktur Jenderal Kementerian Luar Negeri, Tuan Lijian Zhao, sungguh memuakkan," sebut PM Morrison.

"Itu sungguh menghina bagi setiap warga Australia, setiap warga Australia yang pernah mengabdi dalam seragam itu, setiap warga Australia yang kini mengabdi dalam seragam itu, setiap orang yang mengenakan seragam dan mengabdi bersama warga Australia di luar negeri dari negara manapun, bahwa mereka telah melakukan itu," imbuhnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2