Perang Dagang Australia-China Makin Panas, Ini Penjelasan Apa yang Terjadi

ABC Australia - detikNews
Selasa, 10 Nov 2020 08:12 WIB
Canberra -

Ketegangan antara China dan Australia telah meningkat untuk sementara waktu. Sekarang hubungan kedua negara pun akan mencapai tingkat yang berbeda sama sekali.

Setelah menghantam ekspor gandum dan kemudian ekspor daging sapi Australia, tampaknya China akan meninggalkan sebagian besar komoditas Australia yang lain dan berpotensi dimulai pekan ini.

Apa yang sebenarnya terjadi antara Australia dan China? Empat poin ini mungkin akan menjawab pertanyaan Anda.

Apa yang sudah terjadi sejauh ini?

Enam bulan terakhir adalah masa yang berat bagi eksportir Australia untuk menjual hasil pertanian mereka ke China.

Berawal dari penetapan tarif untuk perdagangan gandum serta penangguhan perdagangan daging dari beberapa rumah potong hewan di Australia di bulan Mei lalu.

Saat itu ada spekulasi jika pemberlakuan tarif dan penangguhan adalah semacam hukuman kepada Australia setelah meminta agar ada penyelidikan independen soal asal-usul virus Corona.

Pemerintah China sejak saat itu meluncurkan penyelidikan 'anti-dumping' terhadap ekspor 'wine' atau minuman anggur asal Australia dengan tuduhan para pembuat wine sengaja membanting harga untuk menguasai pasar.

Selain itu, menurut industri kapas Australia, China juga meminta pabrik pemintalan untuk berhenti membeli kapas yang ditanam di Australia.

Kegelisahan para eksportir menjadi benar-benar meningkat pekan lalu, ketika lobster Australia senilai A$2 juta ditinggalkan di landasan di bandara Shanghai.

Bea Cukai China mengklaim mereka sedang menguji kadar bahan kimia pada lobster-lobster itu, tetapi efek penundaan itu membuat beberapa lobster harus dimusnahkan.

Pada saat yang sama, pengiriman kayu Queensland juga ditahan di bea cukai China dan eksportirnya, Emerald Grain, dihentikan untuk sementara dari perdagangan gandum ke China.

Importir di China kemudian memberi tahu eksportir Australia jika mereka telah diperingatkan oleh petugas bea cukai untuk tidak membeli gula, gandum, anggur merah, kayu, batu bara, lobster, dan tembaga dari Australia.

Tersiar juga kabar jika Asosiasi Minuman Beralkohol China telah meminta pemerintahnya untuk mengenakan tarif yang berlaku surut pada anggur Australia.

Hindmarsh segregations expanded this harvest

Petani gandum Australia menjadi korban ketegangan perdagangan dengan China, setelah mengumumkan tarif yang tinggi. (ABC News: Matt Roberts)

Bagaimana nasib ekspor Australia?

Pada dasarnya, importir China mengatakan mereka telah diberi tahu oleh pihak berwenang jika tidak ada barang asal Australia yang akan lolos karantina setelah Jumat kemarin (6/11).

Tetapi eksportir Australia mengatakan mereka tidak menerima pemberitahuan apapun secara resmi dari Pemerintah China dan memilih untuk menunggu untuk melihat jika terjadi sesuatu di pelabuhan China.

Mereka sangat gelisah. Beberapa eksportir anggur telah menunda pengirimannya, sementara para nelayan lobster sedang mempertimbangkan apakah mereka layak untuk berlayar mencari lobster.

Seperti yang dikatakan salah satu eksportir kepada ABC, "China menaruh risiko yang cukup di pasar, tidak peduli apa yang terjadi pada hari Jumat, semua orang ketakutan".

Hal ini menjadi masalah yang sangat besar mengingat Australia sangat bergantung pada China untuk membeli hasil pertaniannya.

Hampir sepertiga dari ekspor pertanian Australia dijual ke China.

Australia sendiri belum terlalu bergantung pada satu pasar saja sejak 1950-an, saat mereka hanya mengirimkan sebagian besar barang dagangannya ke Inggris.

Banyak eksportir khawatir karena ketidakjelasan akan apa yang terjadi pada semua produk mereka.

Apa yang dilakukan Pemerintah Australia?

Menunggu jawaban, pada dasarnya itu yang dilakukan Pemerintah Australia.

Menteri Perdagangan Australia, Simon Birmingham masih belum bisa menghubungi mitranya dari China.

Pekan lalu dia meminta China untuk mengklarifikasi posisinya tentang penangguhan perdagangan tersebut, dengan mengatakan jika mereka tidak punya motivasi politik, maka eksportir perlu tahu mengapa barang mereka diblokir.

"Pintu [komunikasi] sudah dibuka ... kini bola ada di lapangan mereka," katanya.

Pilihan apa yang dimiliki Australia?

Inilah yang berat.

Faktanya sudah tertulis dengan jelas selama beberapa tahun ini jika Australia sangat bergantung pada China.

Pemerintah bisa saja mengatakan akan berusaha untuk membuka pasar baru, tetapi beberapa pedagang di Australia menilai langkah ini sudah terlambat.

Perjanjian perdagangan bebas yang ditandatangani dengan Indonesia awal tahun ini akan membantu beberapa industri, sementara yang lain harus menunggu untuk melihat apa yang akan terjadi dari kesepakatan perdagangan mendatang dengan Uni Eropa dan Inggris.

Namun, itu tidak benar-benar membantu eksportir anggur saat ini yang produknya sudah dalam perjalanan menuju China.

Atau petani yang sekarang memanen gandum karena sebelumnya yakin China akan membelinya dengan mahal. Kini permohonan mereka tentang tarif gandum telah ditolak oleh otoritas China.

Sekarang, Pemerintah Australia sedang mempertimbangkan untuk membawa masalah perdagangan dengan China ini ke hadapan wasit yang independen: yaitu Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), sesuatu yang belum dilakukan Australia sejak menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan China.

Langkah ini dinilai akan menjadi langkah yang cukup berani dan didukung oleh beberapa petani, sementara yang lain mengatakan, pergi ke WTO untuk masalah gandum ibarat meninju hidung pelanggan terbaik.

Seperti kebanyakan perselisihan perdagangan sejauh ini, apa yang terjadi selanjutnya masih belum jelas.

Artikel ini diproduksi oleh Hellena Souisa dari artikel ABC News

(nvc/nvc)