Twitter Hapus Cuitan Mahathir Soal 'Hak Muslim Bunuh Jutaan Orang Prancis'

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Jumat, 30 Okt 2020 09:37 WIB
Presiden Partai Pribumi Malaysia Bersatu Muhyiddin Yassin diangkat sebagai Perdana Menteri Malaysia. Ia gantikan Mahathir Mohamad yang sebelumnya undurkan diri.
Foto: AP Photo
Kuala Lumpur -

Mantan Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohamad menulis di Twitter soal Muslim memiliki hak "untuk membunuh jutaan orang Prancis" usai serangan penusukan di Nice, Prancis. Cuitan itu memicu kecaman dan mendorong Twitter untuk menghapusnya.

Dilansir AFP, Jumat (30/10/2020) tiga orang tewas dalam serangan di sebuah gereja di kota Nice, Prancis selatan pada Kamis (29/10 pagi waktu setempat.

Tak lama setelah penusukan di Prancis itu, Mahathir menulis komentar yang menghebohkan dalam serangkaian tweet.

Twitter awalnya tidak menghapus komentar tersebut, tetapi akhirnya melakukannya usai mendapat reaksi marah dari pemerintah Prancis.

Cedric O, Menteri Junior Prancis untuk urusan digital, mengatakan dalam sebuah cuitan dalam bahasa Prancis dan Inggris: "Saya baru saja berbicara dengan MD (direktur pelaksana) @TwitterFrance.

"Akun @chedetofficial harus segera ditangguhkan. Jika tidak, @twitter akan menjadi kaki tangan seruan formal untuk pembunuhan," katanya saat meminta akun Mahathir itu ditangguhkan.

Twitter awalnya menandai tweet Mahathir tentang membunuh "jutaan orang Prancis" sebagai "mengglorifikasi (mengagungkan) kekerasan" tetapi tidak menghapusnya.

Namun, tak lama kemudian, cuitan tersebut dihapus seluruhnya, dan Twitter mengatakan kepada AFP bahwa hal itu karena komentar tersebut "melanggar kebijakan tentang pemujaan kekerasan."

Namun, Mahathir tidak pernah merujuk langsung ke serangan di Nice. Merujuk pada pemenggalan kepala seorang guru bahasa Prancis yang telah menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya, Mahathir mengatakan dia tidak menyetujui pembunuhannya, tetapi kebebasan berekspresi tidak termasuk "menghina orang lain."

"Terlepas dari agama yang dianut, orang yang marah membunuh," kata pria 95 tahun itu.

"Prancis, dalam perjalanan sejarahnya, telah membunuh jutaan orang. Banyak di antaranya adalah Muslim. Muslim memiliki hak untuk marah dan membunuh jutaan orang Prancis untuk pembantaian di masa lalu."

Simak juga video 'Penusukan di Prancis, Israel: Tak Ada Perang Antara Yahudi-Muslim':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2