2 Demonstran Didakwa Kekerasan pada Ratu Thailand, Terancam Vonis Mati

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 16 Okt 2020 14:52 WIB
A vehicle with members of the Thai royal family onboard passes through a road where anti-government protesters gathered outside the Government House on Wednesday, Oct. 14, 2020 in Bangkok, Thailand. (AP Photo)
Ilustrasi -- Iring-iringan kendaraan yang membawa keluarga Kerajaan Thailand (AP Photo)
Bangkok -

Kepolisian Thailand menyatakan bahwa dua warga akan didakwa atas percobaan melakukan tindak kekerasan terhadap Ratu Suthida. Dakwaan tersebut memiliki ancaman hukuman mati.

Seperti dilansir Reuters, Jumat (16/10/2020), dakwaan itu masih terkait dengan insiden saat iring-iringan kendaraan yang membawa Ratu Suthida diganggu dan diolok-olok oleh sekelompok demonstran di Bangkok pada Rabu (14/10) waktu setempat.

Rekaman video menunjukkan bahwa sekelompok demonstran mengangkat tangan mereka untuk memberikan salam hormat tiga jari yang menjadi simbol perlawanan terhadap pemerintah saat konvoi Ratu Suthida melewati mereka.

Beberapa demonstran juga meneriakkan 'pajak kami', yang merujuk pada keluhan untuk pengeluaran pihak istana. Polisi yang ada di lokasi lantas mendorong para demonstran menjauh dari iring-iringan kendaraan Ratu Suthida.

Dalam pernyataan kepada Reuters, salah satu warga Thailand bernama Bunkueanun 'Francis' Paothong menuturkan dirinya telah didakwa terkait insiden itu. Bunkueanun menyatakan dirinya dijemput polisi dan dibawa dari Bangkok ke sebuah markas polisi perbatasan di luar provinsi.

"Saya telah didakwa dengan melakukan tindak kekerasan terhadap Ratu," ucap Bunkueanun kepada Reuters. Bunkueanun sempat memposting video online untuk menegaskan dirinya tidak bersalah.

Secara terpisah, seorang pejabat kepolisian Thailand menyebut bahwa seorang warga lainnya bernama Ekachai Hongkangwan juga akan didakwa di markas polisi yang sama. Namun Reuters tidak bisa menghubungi Ekachai.

Asosiasi Pengacara Thailand untuk HAM menuturkan kepada Reuters bahwa tim pengacaranya membantu dua pria Thailand yang didakwa itu. Namun pihak asosiasi pengacara tersebut tidak menjelaskan lebih lanjut soal dakwaan yang menjerat kedua pria itu.

Tonton video 'Demo Protes Anti-Pemerintah di Thailand Berujung Dekrit Darurat':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2