Anwar Ibrahim Dipanggil Polisi Malaysia, Ada Apa?

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 16 Okt 2020 09:59 WIB
Malaysian politician Anwar Ibrahim (C) speaks to journalists outside a hotel in Kuala Lumpur on February 29, 2020, before departing to the National Palace for an audience with Malaysias King Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah. (Photo by Mohd RASFAN / AFP)
Anwar Ibrahim (dok. Mohd RASFAN/AFP)
Kuala Lumpur -

Tokoh oposisi Malaysia, Anwar Ibrahim, dipanggil pihak kepolisian untuk dimintai keterangan pada Jumat (16/10) waktu setempat. Pemanggilan ini terkait soal beredarnya daftar nama anggota parlemen Malaysia yang diklaim mendukung Anwar untuk menjadi Perdana Menteri (PM).

Seperti dilaporkan kantor berita Bernama dan dilansir The Star, Jumat (16/10/2020), Direktur Departemen Investigasi Kriminal (CID) pada Kepolisian Federal Malaysia, Huzir Mohamed, menuturkan bahwa Anwar diminta untuk memberikan keterangannya kepada Unit Penyelidikan Khusus CID.

"Kami sedang menyelidiki menyebarnya daftar 121 anggota parlemen yang diduga mendukung dirinya (Anwar-red). Kami menerima 113 laporan polisi tentang masalah tersebut," ucap Huzir dalam pernyataannya.

Kasus ini diselidiki berdasarkan pasal 505(b) Undang-undang Pidana dan pasal 233 Undang-undang Komunikasi dan Multimedia.

"Polisi masih melakukan penyelidikan terkait hal itu dan Anwar telah diminta hadir di Bukit Aman besok (16/10) untuk memberikan keterangannya," imbuh Huzir dalam pernyataannya.

Pelaku yang menyebarkan daftar nama anggota parlemen itu masih diselidiki polisi. Huzir pun mendorong publik untuk tidak membuat atau menyebarkan pernyataan apapun yang bisa mengganggu keselarasan dan ketertiban umum.

Selanjutnya
Halaman
1 2