Awas Kejepret! e-TLE Mobile Mulai Tindak Pelanggar di DKI Hari Ini

ADVERTISEMENT

Awas Kejepret! e-TLE Mobile Mulai Tindak Pelanggar di DKI Hari Ini

Yogi Ernes - detikNews
Jumat, 09 Des 2022 11:25 WIB
ETLE Mobile Korlantas Polri
e-TLE mobile mulai berkeliling mencari pelanggar hari ini. (Foto: dok. istimewa)
Jakarta -

Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya telah meluncurkan 11 e-TLE mobile untuk menindak para pelanggar lalu lintas di jalanan Jakarta. Mulai hari ini para pelanggar akan dikenai penindakan.

"Ya sudah saat ini, sudah kita mulai, sudah berjalan. Sebelas (e-TLE mobile) ini ada di Jakarta Raya secara keseluruhan di masing-masing polres ada satu. Di Tangsel sudah ada yang akan kita trial dan sudah kita laksanakan," kata Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Latif Usman di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (9/12/2022).

Sebelas unit mobil e-TLE ini diluncurkan pada Selasa (6/11). Selama tiga hari terakhir, polisi telah melakukan sosialisasi e-TLE mobile sebagai salah satu upaya penindakan pelanggar lalu lintas.

"Jadi e-TLE mobile sudah kita uji coba, ada 11 yang kita uji coba kemarin dan sudah dilaksanakan. Sekarang ini akan kita lanjut untuk mulai melakukan penindakan," terang Latif.

Menurut Latif, dari uji coba tersebut, sejumlah pelanggaran tertangkap lewat e-TLE mobile. Mayoritas jenis pelanggaran yang terpantau mulai dari tidak memakai helm hingga berkendara sambil bermain handphone.

"Tidak menggunakan helm, boncengan lebih dari tiga, sabuk pengaman, menggunakan handphone, melanggar rambu, melawan arus lalu lintas. Ini kan sudah menggunakan AI soalnya. Jadi secara otomatis langsung akan merekam pelanggar-pelanggar tersebut," tutur Latif.

Face Recognition di Kamera E-TLE

Sebelumnya, Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Latif Usman juga mengatakan mulai mengembangkan teknologi face recognition dalam penerapan tilang elektronik (e-TLE). Teknologi tersebut salah satunya digunakan untuk mendeteksi pengendara yang tidak punya SIM.

"Jadi nangkap wajah, namanya siapa, alamatnya di mana, punya SIM atau tidak, bisa terdeteksi gitu. Kamera ini sudah ada alatnya demikian," kata Latif Usman kepada di Jakarta, Senin (5/12).

Pihaknya akan bekerja sama dengan Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) untuk menerapkan teknologi itu. Hal itu dilakukan untuk mempermudah mendeteksi wajah pengendara.

"Jadi kita nanti kerja sama dengan Dukcapil. Jadi nanti data orang misalnya nanti berkembang pakai face recognition," ujarnya.

(ygs/mea)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT