Dirut BPJS Kesehatan Puji Program Jaminan Kesehatan Medan Berkah

ADVERTISEMENT

Dirut BPJS Kesehatan Puji Program Jaminan Kesehatan Medan Berkah

Angga Laraspati - detikNews
Senin, 05 Des 2022 18:05 WIB
Dirut BPJS & Bobby Nasution
Foto: BPJS Kesehatan
Jakarta -

Dengan Kota Medan yang menyandang gelar Universal Health Coverage (UHC), masyarakat bisa mengakses layanan kesehatan yang memadai. Direktur Utama BPJS Kesehatan, Ghufron Mukti pun mengapresiasi keseriusan Pemerintah Kota Medan dalam merealisasikan UHC.

Menurutnya, hal tersebut bukan tugas yang mudah mengingat Kota Medan merupakan ibu kota provinsi Sumatera Utara dengan jumlah penduduk ketiga terbesar di Indonesia setelah DKI Jakarta dan Surabaya.

Menurut Ghufron, keseriusan Pemerintah Kota Medan untuk memastikan warganya terlindungi jaminan kesehatan ini patut diacungi jempol.

"Tidak mengherankan jika peresmian program Jaminan Kesehatan Medan Berkah ini membawa kabar bahagia bagi warga Kota Medan. Kami harap pencapaian ini bisa memacu kabupaten/kota lain untuk bergegas mewujudkan UHC. Dengan terdaftarnya warga Kota Medan menjadi peserta JKN, mereka bisa kian mudah mengakses layanan kesehatan yang diperlukan tanpa terkendala faktor biaya lagi," ujar Ghufron dalam keterangan tertulis, Senin (5/12/2022).

Program Jaminan Kesehatan Medan Berkah merupakan nama yang diberikan Pemerintah Kota Medan sebagai nama lain UHC yang berhasil direalisasikannya pada November 2022 lalu.

Ghufron berharap pencapaian UHC tersebut juga diiringi dengan peningkatan ketersediaan, sarana, prasarana, serta sumber daya manusia (SDM) fasilitas kesehatan setempat, baik milik pemerintah maupun swasta.

Ghufron menuturkan UHC ini akan semakin dirasakan manfaatnya oleh peserta apabila disertai dengan peningkatan kualitas dan layanan. BPJS Kesehatan pun telah mengembangkan inovasi digital yang bisa digunakan peserta JKN, baik untuk mengakses layanan administrasi, layanan kesehatan, hingga layanan informasi dan penyampaian pengaduan.

"Misalnya, Aplikasi Mobile JKN, BPJS Kesehatan Care Center 165, Pelayanan Administrasi melalui Whatsapp (PANDAWA), antrean online, konsultasi online, skrining riwayat kesehatan, Program Rencana Pembayaran Bertahap (REHAB), dan lain sebagainya," kata Ghufron.

Sementara itu, Wali Kota Medan M. Bobby Afif Nasution mengungkapkan terwujudnya UHC ini diharapkan mampu meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Kota Medan. Ia pun mengapresiasi kerja keras semua pihak yang telah bersinergi merealisasikan UHC dalam mensukseskan Program JKN.

Ia menjelaskan Pemerintah Kota Medan telah memberikan kepastian jaminan kesehatan bagi penduduknya dengan mendaftarkan 479.342 jiwa ke dalam program JKN dan membayarkan iurannya.

Angka tersebut merupakan jumlah penduduk terbesar se-provinsi Sumatera Utara yang didaftarkan pemerintah daerah ke dalam [rogram JKN.

"Kesehatan setiap penduduk erat korelasinya dengan sumber daya yang unggul. Oleh karena itu, UHC Kota Medan kita jadikan sebagai salah satu target utama dalam program kesehatan yang kami prioritaskan. Per 1 November 2022, UHC akhirnya berhasil kita wujudkan. PR kita selanjutnya adalah menyosialisasikan program ini, agar ke depannya tidak ada lagi warga Medan yang takut berobat karena tidak memiliki biaya," imbuh Bobby.

(ncm/ega)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT