Effendi Simbolon: Laksamana Yudo Sederhana, Tak Punya Ambisi Politik

ADVERTISEMENT

Effendi Simbolon: Laksamana Yudo Sederhana, Tak Punya Ambisi Politik

Azhar Bagas Ramadhan - detikNews
Sabtu, 03 Des 2022 07:14 WIB
Profil Effendi Simbolon, Dilaporkan ke MKD soal TNI Gerombolan
Effendi (Foto: detikcom/Ari Saputra)
Jakarta -

Laksamana Yudo Margono telah disetujui Komisi I DPR sebagai Panglima TNI. Anggota Komisi I DPR Effendi Simbolon menyebut Laksamana Yudo tidak memiliki syahwat untuk berpolitik.

"Pak Yudo orang sederhana, keluarganya juga sederhana, dan tidak punya ambisi politik, ini juga penting ya, tidak genit, tidak syahwat berpolitik praktis," kata Effendi saat dihubungi detikcom, Jumat (2/12/2022).

Politisi senior itu menilai Yudo merupakan sosok yang fokus menjalankan tupoksinya sebagai Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL). Hal ini katanya merupakan salah satu bukti bahwa Yudo tidak menghiraukan tugasnya.

"Tidak banyak lah peran-peran di luar tupoksinya sebagai prajurit. Itu penting saya kira buat presiden pasti salah satu yang ia pertimbangkan pasti itu," katanya.

"Soalnya kan lurus hanya di tupoksi yang diemban saja, kan banyak sekarang ya genit-genit lah, jadi ini lah, jadi itu lah, tapi malah tugas pokoknya terbengkalai kan," tambahnya.

Selanjutnya, Effendi merasa yakin bahwa Yudo bisa mengemban jabatan Panglima TNI nanti. Hal itu katanya bisa dibuktikan dengan rekam jejak selama Yudo menjabat sebagai KSAL.

"Yang pasti beliau profesional, beliau sudah terbukti dalam kerja-kerja selama jabatan selama ini. Beliau memberikan fakta perubahan perbaikan TNI Angkatan Laut. Dan ketika Pangkogabwilhan juga pernah di operasi militer dan operasi militer medan perang sudah terbukti, tapi kan sekarang di masa jabatan ke depan kita yakin profesional, bekal yang dilakukan selama ini itu akan membuat TNI akan ada perbaikan," katanya.

Lebih lanjut, Effendi turut menilai Yudo bisa berlaku transparansi seperti Jenderal Andika Perkasa saat memimpin TNI. Dia menyebut Yudo memiliki sifat yang tidak banyak bicara, namun dibuktikan dengan aksi nyata.

"Sangat (bisa transparan), beliau hampir sebangun sama Pak Andika itu soal kedisiplinan, soal penegakan hukum, dan saya kira yang sangat menonjol dari beliau itu kan kepimpinan yang tidak terlalu banyak bicara tapi dengan aksi kerja yang baik, kita tahu dukungan anggaran negara sebenarnya harusnya jauh lebih besar dari yang dibutuhkan untuk menjaga kedaulatan dan pertahanan negara kita," katanya.

Sebelumnya, Komisi I DPR menyetujui Laksamana Yudo Margono sebagai calon Panglima TNI. Hal itu diputuskan setelah Yudo menjalani uji kepatutan dan kelayakan calon panglima TNI.

Keputusan itu diumumkan oleh Ketua Komisi I DPR Meutya Hafid sekaligus yang memimpin proses uji kelayakan tersebut. Uji kelayakan itu digelar di ruang rapat Komisi I DPR, kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (2/12).

"Memberikan persetujuan terhadap pengangkatan calon Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono sebagai Panglima TNI," kata Meutya mengetok palu tanda persetujuan.

Simak Video 'Komisi I DPR Setujui Laksamana Yudo Margono Jadi Panglima TNI':

[Gambas:Video 20detik]



(azh/zap)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT