Polisi: Kecil Kemungkinan Ada Pidana di Kasus Kematian Keluarga Kalideres

ADVERTISEMENT

Polisi: Kecil Kemungkinan Ada Pidana di Kasus Kematian Keluarga Kalideres

Yogi Ernes - detikNews
Rabu, 30 Nov 2022 20:05 WIB
Dirkrimum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi.
Dirkrimum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi. (Yogi Ernes/detikcom)
Jakarta -

Tiga pekan telah berlalu dari proses penyelidikan kasus kematian satu keluarga yang ditemukan tewas mengering di Kalideres, Jakarta Barat. Polisi kini memastikan kecil kemungkinan terjadinya tindak pidana dalam kasus tersebut.

"Sangat kecil kemungkinan adanya tindak pidana di luar daripada kegiatan dilakukan empat orang ini di dalam rumah," kata Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (30/11/2022).

Jasad keempat korban itu ditemukan pertama kali pada Kamis (10/11). Polisi lalu melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) hingga pemeriksaan saksi-saksi.

Dari pemeriksaan itu polisi memastikan tidak ada lagi orang lain yang berada di dalam rumah hingga akhirnya korban ditemukan meninggal dunia pada Kamis (10/11).

"Kami tekankan sekali lagi, dari hasil pemeriksaan olah TKP tidak ditemukan adanya jejak-jejak adanya pihak luar masuk ke dalam TKP baik itu dari jejak-jejak pemeriksaan dari Labfor. Kunci-kunci yang ternyata memang dikunci dari dalam dan tidak ada pihak luar yang masuk," ucap Hengki Haryadi.

Usut Korelasi Ritual dengan Motif Kematian

Selama tiga pekan penyelidikan, polisi telah memeriksa 28 saksi. Para saksi itu pun menguatkan adanya aktivitas korban Budiyanto Gunawan (68) yang rutin melakukan ritual.

"Kita sudah memeriksa 28 orang saksi kemudian dari pemeriksaan ini kami temukan keidentikan keterangan saksi-saksi ini dengan barang bukti yang kami temukan di TKP," katanya.

"Jadi secara deduktif dan induktif ada keidentikan di mana hasil sementara dari penyelidikan kami khususnya terhadap pemeriksaan orang-orang terdekat korban ini menyatakan salah satu dari anggota keluarga atas nama Budyanto cenderung dominan dan memiliki sikap yang positif terhadap ritual-ritual tertentu," tutur Hengki.

Penyidik, kata Hengki, kini tengah mengusut mendalami hubungan ritual yang dilakukan korban dengan motif kematian keluarga Kalideres tersebut. Ahli dari kalangan sosiolog agama ikut dilibatkan untuk membuat terang perkara.

"Kemudian adanya fakta bahwa kecenderungan ritual tertentu apakah ini menentukan motif, ini akan kami dalami lagi," jelas Hengki.

Lebih lanjut Hengki Haryadi mengatakan pihaknya akan secara resmi menyampaikan hasil akhir penyelidikan kasus kematian keluarga Kalideres pada pekan depan.

"Mudah-mudahan pekan depan kita akan sampaikan rilis akhir dari pada penyelidikan kami tentang ditemukannya 4 mayat di Kalideres," pungkas Hengki.

Simak Video 'Saksi Mata: Misteri Kematian Satu Keluarga di Kalideres':

[Gambas:Video 20detik]



(ygs/mea)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT