Kapan Operasi Zebra 2022 Dimulai? Cek Jadwalnya di Sini

ADVERTISEMENT

Kapan Operasi Zebra 2022 Dimulai? Cek Jadwalnya di Sini

Kanya Anindita Mutiarasari - detikNews
Senin, 03 Okt 2022 18:56 WIB
Kapan Operasi Zebra 2022 dimulai? Operasi Zebra 2022 diberlakukan guna mengatur ketertiban lalu lintas pengendara. Berikut ini jadwal Operasi Zebra 2022.
Ilustrasi Operasi Zebra 2022 (Foto: (Rizky AM/detikcom)
Jakarta -

Kapan Operasi Zebra 2022 dimulai? Operasi Zebra 2022 diberlakukan guna mengatur ketertiban lalu lintas pengguna jalan raya. Selain lalu lintas, Operasi Zebra dilaksanakan oleh polisi agar para pengendara mematuhi rambu-rambu yang berlaku.

Lantas, mulai kapan Operasi Zebra 2022 berlaku? Simak informasi selengkapnya berikut ini.

Kapan Operasi Zebra 2022 Dimulai? Mulai 3 Oktober

Polda Metro Jaya menggelar Operasi Zebra Jaya 2022 mulai hari Senin 3 Oktober 2022 hingga Minggu, 16 Oktober 2022. Operasi Zebra digelar secara serentak di seluruh Indonesia, termasuk Jakarta, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jadetabek).

"Mulai tanggal 03 s/d 16 Oktober 2022 Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya akan melaksanakan Kegiatan Operasi Kepolisian Zebra Jaya 2022," tulis caption video yang diunggah TMC Polda Metro Jaya, dilihat detikcom, Senin (3/10/2022).

Kapan Operasi Zebra 2022 dimulai? Operasi Zebra 2022 diberlakukan guna mengatur ketertiban lalu lintas pengendara. Berikut ini jadwal Operasi Zebra 2022.Kapan Operasi Zebra 2022 dimulai? Operasi Zebra 2022 diberlakukan mulai tanggal 3 Oktober 2022 hingga 16 Oktober 2022. (Foto: ANTARA FOTO/Aprillio Akbar)

Titik Operasi Zebra 2022 di Jakarta Pusat

Salah satu kawasan yang dijaga oleh polisi dalam rangka Operasi Zebra 2022 adalah Jakarta Pusat (Jakpus). Kasat Lantas Polres Jakarta Pusat, Kompol Purwanta mengatakan titik-titik Operasi Zebra 2022 di Jakarta Pusat adalah:

  • Patung Tani
  • Senen
  • Gunung Sahari dan sebagainya
  • Senen arah selatan.

Aturan Operasi Zebra 2022: Tidak Ada Tilang di Tempat

Operasi Zebra 3 Oktober 2022 dilakukan tanpa adanya tilang di tempat. Kegiatan tersebut akan mengandalkan e-TLE (tilang elektronik) yang telah terpasang di sejumlah wilayah di Indonesia.

"Operasi Zebra tahun ini dilarang melaksanakan penilangan secara manual, seluruh penilangan dilaksanakan dengan sistem e-TLE statis maupun mobile dan dengan teguran simpatik," ucap Kasubbag Ren Ops Bagops Korlantas Polri, AKBP Agung Nugroho, dikutip dari laman Korlantas, Senin (3/10/2022).

Tilang di tempat atau secara manual hanya akan dilakukan di lokasi yang belum terdapat e-TLE.

"Tilang manual mungkin pada tempat-tempat tertentu itu harus tetap dilaksanakan. Tapi pelaksanaan penindakan itu khususnya kita mengedepankan tilang elektronik, tapi tentunya tilang manual istilahnya (ada) pada tempat-tempat tertentu saja," kata Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Latif Usman, Sabtu (1/10/2022).

Sasaran Operasi Zebra 2022

Dilansir TMC Polda Metro Jaya, ada 14 sasaran dari Operasi Zebra 2022 yang diselenggarakan oleh polisi. Berikut daftar sasaran yang dimaksud.

  1. Melawan Arus (Pasal 287 UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan/LLAJ). Sanksi denda paling banyak Rp 500 ribu
  2. Berkendara di Bawah Pengaruh Alkohol (Pasal 293 UU LLAJ). Sanksi denda paling banyak Rp 750 ribu
  3. Menggunakan HP saat Mengemudi (Pasal 283 UU LLAJ). Sanksi denda paling banyak Rp 750 ribu
  4. Tidak Menggunakan Helm SNI (Pasal 291). Sanksi denda paling banyak Rp 250 ribu
  5. Mengemudikan Kendaraan Tanpa Sabuk Pengaman (Pasal 289). Sanksi denda paling banyak Rp 250 ribu
  6. Melebihi Batas Kecepatan (Pasal 287 Ayat 5). Sanksi denda paling banyak Rp 500 ribu
  7. Berkendara di Bawah Umur, Tidak memiliki SIM (Pasal 281). Sanksi denda paling banyak Rp 1 juta
  8. Kendaraan Roda Dua yang Tidak Dilengkapi Perlengkapan Standar (Pasal 285 Ayat 1). Sanksi denda paling banyak Rp 250 ribu
  9. Kendaraan Bermotor Roda Empat atau lebih yang Tidak Memenuhi Persyaratan Layak Jalan (Pasal 286). Sanksi denda maksimal Rp 500 ribu
  10. Sepeda motor berboncengan lebih dari dua orang (Pasal 292). Sanksi denda paling banyak Rp 250 ribu
  11. Kendaraan bermotor yang tidak dilengkapi STNK (Pasal 288). Sanksi paling banyak Rp 500 ribu
  12. Melanggar Bahu Jalan (Pasal 287). Sanksi denda paling banyak Rp 750 ribu
  13. Kendaraan Bermotor yang Memasang Rotator atau Sirene yang Bukan Peruntukannya Khusus Pelat Hitam (Pasal 287 Ayat 24). Sanksi kurungan paling lama 1 bulan atau denda maksimal Rp 250 ribu
  14. Penertiban kendaraan yang memakan pelat rahasia/pelat dinas.

Demikian ulasan terkait pertanyaan kapan Operasi Zebra 2022 dimulai. Semoga bermanfaat dan selalu berhati-hati dalam berkendara!

(kny/imk)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT