ADVERTISEMENT

Konstruksi Kasus Eks Walkot Cimahi Niat Atur Kasus di KPK Lewat AKP Robin

Muhammad Hanafi Aryan - detikNews
Kamis, 18 Agu 2022 16:57 WIB
KPK Kembali Tahan Eks Wali Kota Cimahi!
KPK kembali menahan eks Wali Kota Cimahi (Muhammad Hanafi Aryan/detikcom)
Jakarta -

KPK mengungkap eks Wali Kota Cimahi Ajay Muhammad Priatna (AMP) berupaya mengkondisikan pengusutan perkara yang tengah ditangani KPK di wilayah Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat. Saat itu, KPK tengah mendalami soal penyaluran dana bantuan sosial (bansos).

Deputi Penindakan dan Eksekusi KPK mengatakan Ajay Priatna mengetahui adanya informasi pengusutan tersebut sehingga Ajay berusaha mengkondisikan tim KPK agar tidak mendapatkan bahan dalam pengusutan itu.

"AMP diduga berinisiatif untuk mengkondisikan agar jangan sampai KPK juga melakukan pengumpulan bahan keterangan dan informasi di Kota Cimahi," kata Karyoto dalam konferensi pers di gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Kamis (18/8/2022).

Kemudian, Ajay mencari referensi terkait pihak yang memiliki pengaruh dalam internal KPK lewat Radian Ashar dan Saiful Bahri, yang merupakan warga binaan di Lapas Sukamiskin, Bandung. Radian dan Saiful merekomendasikan Stepanus Robin Pattuju alis Roni yang saat itu merupakan penyidik KPK.

"Rekomendasi yang sampaikan Radian Ashar dan Saiful Bahri pada AMP, yaitu salah seorang penyidik KPK bernama Stepanus Robin Pattuju alias Roni," tutur Karyoto.

Ajay dan Robin bertemu pada Oktober 2020 guna membahas permasalahan yang dihadapi Ajay. Dalam pertemuan itu, Robin menjanjikan Ajay pengumpulan informasi di Cimahi bakal berhenti dengan syarat pemberian sejumlah uang.

"Stepanus Robin Pattuju diduga menawarkan bantuan pada AMP berupa iming-iming agar pengumpulan bahan keterangan dan informasi di Kota Cimahi oleh Tim KPK tidak berlanjut dan AMP nantinya juga tidak menjadi target operasi KPK dengan syarat adanya kesepakatan pemberian sejumlah uang," ucap Karyoto.

Robin juga membujuk seorang pengacara bernama Maskur Husain agar Ajay mempercayai bujukan Robin. Singkat cerita, Ajay menyetujui hal itu.

"Merespons tawaran tersebut, AMP diduga sepakat dan bersedia untuk menyiapkan dan memberikan sejumlah uang pada Stepanus Robin Pattuju dan Maskur Husain," sebutnya.

Simak selengkapnya di halaman berikutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT