ADVERTISEMENT

Iming-iming Rp 1 M Dijanjikan Sambo ke Bharada E Setelah Eksekusi Brigadir J

Tim detikcom - detikNews
Minggu, 14 Agu 2022 22:19 WIB
Ajudan Irjen Pol Ferdy Sambo, Bhayangkara Dua Richard Eliezer Pudihang Lumiu atau Bharada E (kiri) berjalan memasuki ruangan saat tiba di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Selasa (26/7/2022). Kedatangan Bharada E tersebut untuk dimintai keterangan terkait insiden baku tembak dengan Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J  yang terjadi pada Jumat (8/7) lalu di rumah dinas Kepala Divisi Propam Polri nonaktif Irjen Pol. Ferdy Sambo. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/nym.
Foto: Bharada Richard Eliezer atau Bharada E (Antara Foto/M Risyal Hidayat)
Jakarta -

Irjen Ferdy Sambo menjanjikan Rp 1 miliar kepada Bharada Eliezer yang merupakan eksekutor pembunuhan Brigadir Yoshua. Kuasa hukum baru Bharada E atau Richard Eliezer, Ronny Talapessy, mengatakan janji Rp 1 miliar itu disampaikan Sambo ke Bharada Eliezer setelah kejadian eksekusi.

"Itu kan ceritanya harus dilihat utuh ada ceritanya. Kalau seolah-olah mengasih uang itu kan klien saya berarti terlibat dalam rencana pembunuhan, padahal tidak, dia itu ditawari setelah kejadian," ungkap Ronny, Minggu (14/8/2022).

Selain janji Rp 1 M kepada Bharada E, Sambo juga menawari hadiah kepada sopirnya, Kuat Ma'ruf dan ajudannya, Brigadir Ricky untuk membantu melakukan pembunuhan. Masing-masing dijanjikan Rp 500 juta.

Namun, agar tidak menyita perhatian, Ferdy Sambo baru akan memberikan uang kepada Eliezer, Kuat, dan Ricky pada Agustus 2022 atau sebulan setelah kejadian. Uang itu pada akhirnya tidak pernah diberikan.

Alasan Brigadir J Dibunuh Menurut Pengakuan Terbaru Irjen Ferdy SamboIrjen Ferdy Sambo dan Brigadir J (Foto: Istimewa)

Bharada E Diperintah Ferdy Sambo Tembak Brigadir J

Kapolri Jenderal Listyo Sigit menegaskan tidak ada peristiwa tembak-menembak dalam kematian Brigadir J di rumah dinas eks Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo. Brigadir J ditembak oleh Bharada Eliezer. Kapolri menyebut Ferdy Sambo meminta Bharada E menembak Brigadir J.

"Tim khusus menemukan bahwa peristiwa yang terjadi adalah peristiwa penembakan terhadap Saudara J yang menyebabkan Saudara J meninggal dunia yang dilakukan oleh Saudara RE atas perintah Saudara FS," kata Sigit dalam jumpa pers di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (9/8/2022).


Sambo Pakai Senjata Brigadir J untuk Tembak Dinding

Setelah Bharada E menembak Brigadir J, Sambo lantas mengambil pistol Brigadir J. Menggunakan pistol Brigadir J, Sambo lantas menembak dinding ruangan tempat kejadian perkara (TKP) supaya terkesan Brigadir J melepaskan tembakan.

"Saudara FS melakukan penembakan dengan senjata milik Saudara J ke dinding berkali-kali untuk membuat kesan seolah telah terjadi tembak-menembak," kata Sigit.


Peran-peran

Menurut polisi, masing-masing orang punya peran dalam membunuh Brigadir J. Ada yang menembak Brigadir J, ada pula yang menyaksikan.

Berikut adalah peran masing-masing orang di lokasi pembunuhan Brigadir J, berdasarkan keterangan Kepala Badan Reserse Kriminal Polri, Komjen Agus Andrianto:

1. Irjen Ferdy Sambo: Menyuruh penembakan Brigadir J
2. Bharada E: Menembak Brigadir J
3. Brigadir R: Menyaksikan penembakan
4. KM: Membantu dan menyaksikan penembakan terhadap Brigadir J

(isa/imk)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT