ADVERTISEMENT

Ketua KPK soal Rupbasan Baru: Jangan Sampai Kosong

Farih Maulana Sidik - detikNews
Rabu, 10 Agu 2022 15:27 WIB
Ketua KPK Firli Bahuri di DPRD Jabar.
Ketua KPK Firli Bahuri (Foto: dok. Istimewa)
Jakarta -

KPK kini memiliki gedung Rumah Penyimpanan Benda Sitaan dan Barang Rampasan (Rupbasan) di Cawang, Jakarta Timur. Ketua KPK Firli Bahuri mulai berpikir bagaimana gedung tersebut agar terisi sehingga tidak sia-sia.

"Pertama berpikir bagaimana mengisi rumah sitaan, rumah penyimpanan benda sitaan. Karena bisa kosong, Pak, kalau seandainya tidak ada benda sitaan," kata Firli dalam peresmian gedung Rupbasan, Rabu (10/8/2022).

Firli lalu menyinggung Deputi Penindakan dan Eksekusi KPK Karyoto, yang disebutnya sedikit stres karena diberi tantangan untuk mengisi maksimal gedung tersebut. Firli meminta Karyoto memanfaatkan gedung tersebut secara maksimal dengan menyita semua barang bukti perkara korupsi yang ditangani KPK.

"Karena kapasitas gedung ini bisa menampung kendaraan roda 4.180 unit. Jadi Pak Karyoto siap-siap melakukan pemberantasan, penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan dan eksekusi untuk merampas aset-aset para koruptor. Jangan kosong, Pak," ucap Firli.

"Mulai hari ini sudah mulai berpikir nih, kira-kira siapa yang bendanya bisa dirampas, siapa yang bisa ditangkap, tangkap! Sita semua harta kekayaannya, penuhi gedung ini!" imbuhnya.

Pembangunan Rupbasan KPK ini menghabiskan anggaran Rp 65 miliar dari rencana awal Rp 78 miliar. KPK akan menggunakan gedung ini sebagai tempat pemeliharaan dan pengamanan benda sitaan maupun rampasan dari penanganan tindak pidana korupsi.

Adapun spesifikasi gedung ini memiliki luas 7.831 meter persegi dengan 180 slot parkir mekanik kendaraan roda 4, 120 slot kendaraan roda 2, 12 slot bus, serta ruang barang bukti dengan luas 588 meter persegi.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri menjelaskan nantinya Rupbasan itu akan digunakan sebagai tempat pengamanan benda hasil sitaan dari penanganan korupsi. Selain itu, Rupbasan bakal difungsikan sebagai tempat pemeliharaan benda rampasan KPK.

"Ke depannya, gedung Rupbasan Cawang akan digunakan oleh KPK sebagai tempat pemeliharaan dan pengamanan benda sitaan maupun barang rampasan dari penanganan perkara tindak pidana korupsi," jelas Ali.

Adapun fasilitas Rupbasan itu, kata Ali, berguna sebagai tempat penyimpanan benda rampasan KPK. Hal ini bertujuan agar barang tersebut tidak mengalami penurunan nilai atau depresiasi.

"Rupbasan ini dilengkapi fasilitas penyimpanan dan perawatan yang laik agar barang-barang yang disimpan tersebut tidak mengalami depresiasi nilai aset pada saat proses lelang dilakukan sehingga nilai pengembalian kepada kas negara menjadi optimal," sebutnya.

Lihat juga Video: Citra KPK Terendah Versi Litbang Kompas, Firli Singgung Waktu Survei

[Gambas:Video 20detik]



(fas/eva)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT