ADVERTISEMENT

HNW Kritik Menpora Izinkan Timnas Israel Ikut Piala Dunia U-20 di RI

Atta Kharisma - detikNews
Rabu, 29 Jun 2022 18:52 WIB
Hidayat Nur Wahid
Foto: MPR
Jakarta -

Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid mengkritisi sikap Menpora RI Zainudin Amali dan Ketua Umum PSSI M. Iriawan terkait partisipasi Timnas Israel dalam Piala Dunia U-20 yang akan digelar pada 22 Mei-11 Juni 2023 di Indonesia. Ia menilai keikutsertaan Timnas Israel dalam Piala Dunia U-20 di Indonesia perlu dikoreksi dan dikaji kembali.

HNW, panggilan akrab Hidayat, menyampaikan bila hal tersebut tidak dilakukan, maka berpotensi dikapitalisasi Israel sebagai sikap permisif dan bentuk penerimaan terhadap kejahatan penjajahan mereka atas Palestina. Menurutnya, hal tersebut bertentangan dengan Konstitusi dan sikap Presiden Soekarno yang menolak segala bentuk penjajahan.

"Sesuatu yang tidak sesuai dengan amanat konstitusi, yang menolak segala bentuk penjajahan, termasuk penjajahan Israel atas Palestina. Sikap sesuai konstitusi tersebut sudah menjadi sikap Presiden Bung Karno, serta Presiden-Presiden Indonesia setelahnya. Oleh karenanya untuk meneladani Bung Karno dan menjaga komitmen konstitusional Indonesia dalam membela dan menjunjung keadilan dan menolak penjajahan, sudah semestinya semua pejabat di Indonesia satu sikap, menolak penjajahan Israel dengan berbagai konsekuensinya," ujar HNW dalam keterangannya, Rabu (29/6/2022).

Termasuk terkait keikutsertaan Israel dalam piala dunia U-20 di Indonesia, sekalipun dengan tetap mengupayakan bisa sukses sebagai tuan rumah penyelenggaraan Piala Dunia usia 20 tahun, tapi tanpa kesertaan tim Israel, atau bisa meminta melalui FIFA agar Israel mengurungkan keinginan untuk bertanding di Indonesia karena kehadirannya mendapatkan penolakan dari masyarakat luas, atau tidak memberikan visa untuk Timnas Israel, karena pemerintah Indonesia tidak mempunyai hubungan diplomatik dengan Israel," lanjutnya.

HNW mengingatkan Kemenpora dan Ketua Umum PSSI untuk tidak mengabaikan sikap resmi Indonesia sebagaimana dilakukan Bung Karno yang sejak lama tidak mau terlibat maupun mengundang Israel ke Indonesia. Misalnya, seperti saat penyelenggaraan Konferensi Asia Afrika di Bandung.

Di bidang olahraga, Bung Karno bahkan melarang Timnas Indonesia bertanding melawan Israel pada Kualifikasi Piala Dunia 1958. Ia juga melarang kedatangan Timnas Israel pada Asian Games 1962.

Padahal, sebelum tahun 1967 penjajahan Israel atas Palestina belum seluas dan separah sekarang ini. HNW mengungkapkan kala itu Israel baru menduduki 22% tanah Palestina. Namun sekarang, sudah hampir 85% tanah Palestina yang dirampas dan berada di bawah kendali langsung Israel.

"Itu membuktikan bahwa sejak dulu hingga kini, Israel tidak menghormati sikap Bung Karno dan sikap negara Indonesia. Mereka terus memperluas penjajahan dan penjarahan tanah-tanah Palestina, termasuk masjid Al Aqsa di Al Quds, dan kawasan pemukiman di sekitarnya. Makin banyak juga Resolusi PBB yang dilanggar Israel, bahkan lebih dari itu Israel malah mempraktikkan kejahatan apartheid terhadap Palestina, dan kejahatan kemanusiaan terhadap Gaza yang sudah diisolasi Israel selama 15 tahun," paparnya.

HNW mengatakan FIFA dan organisasi lainnya memang tidak pernah menjatuhkan sanksi apapun kepada Israel yang selama lebih dari 70 tahun telah menjajah Palestina. Namun penolakan ini perlu dilakukan oleh Pemerintah Indonesia.

Baca Selanjutnya >>>

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT