ADVERTISEMENT

Bandingkan Holywings, Pelapor Roy Suryo Tagih Proses Hukum soal Meme Stupa

Mei Amelia R - detikNews
Sabtu, 25 Jun 2022 11:50 WIB
Eks Menpora Roy Suryo diperiksa sebagai saksi pelapor atas dugaan pencemaran nama baik. Roy Suryo turut memamerkan bukti cuitan Ferdinand Hutahaean.
Roy Suryo (Andhika Prasetia/detikcom)
Jakarta -

Dharmapala Nusantara merespons gerak cepat polisi mengusut kasus promosi minuman beralkohol untuk 'Muhammad' dan 'Maria' di Holywings. Dharmapala Nusantara selaku pelapor Roy Suryo meminta polisi juga merespons cepat laporannya terkait dugaan penistaan agama atas penyebaran meme Rupang Buddha di Candi Borobudur.

"Sekali lagi kita menyaksikan simbol-simbol agama diperlakukan secara tidak pantas dan layak di sosial media. Sudah selayaknya aparat penegak hukum bertindak tegas agar tidak menimbulkan kegaduhan dan benih-benih permusuhan/perpecahan di masyarakat," ujar Ketua Umum Dharmapala Nusantara, Kevin Wu, dalam keterangannya kepada wartawan, Sabtu (25/6/2022).

Menurut Kevin Wu, polisi bertindak cepat atas kasus dugaan penistaan agama yang dilakukan oleh karyawan Holywings. Tetapi di sisi lain, ia juga mempertanyakan progres atas laporannya terhadap Roy Suryo yang sama-sama diduga melakukan penistaan agama.

"Oleh karenanya kami pun meminta aparat hukum bertindak lebih tanggap menyikapi laporan kami (Dharmapala Nusantara) terkait kasus meme Rupang Borobudur. Dikarenakan hal ini, kasus ini serupa dengan pasal penistaan agama yang juga sama digunakan yakni penistaan agama dan UU ITE," jelas Kevin.

Kevin mengaku sejauh ini pihaknya belum mendapatkan panggilan pemeriksaan dari polisi setelah melaporkan Roy Suryo. Karena itu, Kevin meminta agar polisi segera mengusut tuntas laporannya terhadap Roy Suryo sama halnya polisi mengusut Holywings.

"Jangan sampai publik mendapatkan kesan 'hukum tajam bagi kelompok tertentu dan tumpul bagi kelompok lainnya'," tutur Kevin.


Dharmapala Nusantara Polisikan Roy Suryo

Laporan kepada Roy Suryo di Bareskrim Polri dilayangkan oleh organisasi umat Buddha, Dharmapala Nusantara. Roy Suryo dilaporkan atas dugaan ujaran kebencian bermuatan SARA.

"Iya benar, hari ini Laporan kami di Bareskrim Polri telah diterima," kata Ketua DPP Dharmapala Nusantara, Kevin Wu, saat dihubungi wartawan, Senin (20/6/2022).

Roy Suryo dilaporkan atas dugaan pelanggaran di Pasal 45 ayat 2 juncto Pasal 28 ayat 2 UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang ITE dan atau Pasal 156a KUHP. Roy dilaporkan terkait dugaan penistaan agama Buddha.

Laporan terhadap Roy Suryo di Mabes Polri terdaftar dengan nomor STTL/184/VI/2022/BARESKRIM. Sebelumnya, laporan Dharmapala Nusantara terhadap Roy Suryo ditolak Polda Metro Jaya dengan alasan sudah ada yang melaporkan sebelumnya.

Laporan Roy Suryo di Bareskrim Polri ini menambah daftar laporan kepadanya terkait unggahan meme Candi Borobudur. Hari ini Roy Suryo juga dilaporkan ke Polda Metro Jaya terkait meme tersebut oleh perwakilan umat Buddha.

Roy Suryo juga dilaporkan terkait postingan meme Candi Borobudur ke Polda Metro Jaya. Pelapor, Herna Sutana, menilai Roy Suryo telah melecehkan umat Buddha.

"Jadi hari ini kami mewakili umat Buddha melaporkan terkait dugaan tindak pidana UU ITE terkait masalah simbol agama. Terlapor ini telah mengunggah satu unggahan Candi Borobudur," kata pelapor, Herna Sutana, di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (20/6).

Herna mengatakan apa yang dilakukan Roy Suryo dianggap telah melecehkan umat Buddha. Pasalnya, unggahan meme Candi Borobudur yang disebar melalui media sosialnya bukan gambar stupa semata.

"Kami juga luruskan bahwa yang diedit di situ bukan stupa tapi patung sang Buddha dan itu adalah simbol agama yang sangat sakral buat agama kami," katanya.


Baca di halaman selanjutnya: Roy Suryo bantah lecehkan umat Buddha.

Simak Video 'Roy Suryo yang Lagi-lagi Dilaporkan Gegara Meme Candi Borobudur':

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT