ADVERTISEMENT

Pegawai Pemkab Muna Diduga Jadi Makelar Suap Dana PEN Kolaka Timur

Muhammad Hanafi Aryan - detikNews
Kamis, 23 Jun 2022 17:32 WIB
Sukarman Loke, tersangka perkara suap pengajuan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Kabupaten Kolaka Timur ditahan KPK.
Sukarman Loke, tersangka perkara suap pengajuan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Kabupaten Kolaka Timur ditahan KPK. (Muhammad Hanafi Aryan/detikcom)
Jakarta -

KPK mengungkap peran Sukarman Loke di perkara suap pengajuan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Kabupaten Kolaka Timur. KPK menduga Sukarman Loke menjadi penghubung Bupati Kolaka Timur Andi Merya dengan Dirjen Keuda M Ardian.

KPK menyebut Sukarman dihubungi oleh tersangka Rusdianto Emba lantaran dirinya dikenal memiliki banyak kenalan di pemerintah pusat. Rusdianto Emba kala itu hendak menyampaikan keinginan Bupati Kolaka Timur Andi Merya mendapatkan tambahan dana untuk kebutuhan infrastruktur di Kabupaten Kolaka.

"Rusdianto Emba selanjutnya menjalin komunikasi dengan Sukarman Loke yang menjabat Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan SDM Kabupaten Muna di mana memiliki banyak kenalan di Pemerintah Pusat," kata Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron dalam konferensi pers, Kamis (23/6/2022).

Kemudian, Andi Merya, Sukarman Loka, serta Rusdianto Emba bertemu di Kota Kendari untuk membahas persiapan pengusulan dana PEN tersebut. Dalam pertemuan itu, Sukarman menjelaskan bahwa Kepala Dinas Lingkungan Hidup Pemkab Muna Laode M Syukur memiliki kedekatan dengan M Ardian selaku Dirjen Keuda Kemendagri selaku pemberi pertimbangan dalam proses pengajuan dana PEN.

"Berdasarkan informasi Sukarman, yang memiliki kedekatan dengan M Ardian adalah Laode M Syukur, karena pernah menjadi teman seangkatan di STPDN," sambungnya.

Setelahnya, Andi Merya mempercayakan Rusdianto Emba dan Sukarman Loke untuk mengurus perlengkapan administrasi pengusulan pinjaman dana PEN tersebut senilai Rp 350 miliar.

"Untuk langkah selanjutnya, Andi Merya mempercayakan Rusdianto Emba dan Sukarman Loke untuk menyiapkan seluruh kelengkapan administrasi pengusulan pinjaman dana PEN dengan nilai usulan dana pinjaman PEN yang diajukan ke Kementerian Keuangan senilai Rp 350 miliar," ujar Ghufron.

Lihat juga video 'Eks Dirjen Kemendagri Jadi Tersangka Suap Kasus Dana PEN':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya di halaman berikutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT