ADVERTISEMENT

detik's Advocate

Halo detik's Advocate, Apakah Polisi Punya Kewenangan Nagih Utang?

Tim detikcom - detikNews
Senin, 13 Jun 2022 08:40 WIB
Ilustrasi Polisi Lalu-lintas (Polantas)
Ilustrasi anggota Polisi (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Semakin hari, peran polisi semakin strategis di masyarakat. Namun, tetap ada batasan-batasan yang tidak bisa dimasuki oleh aparat kepolisian. Apa contohnya?

Hal itu menjadi pertanyaan pembaca detik's Advocate. Berikut pertanyaan lengkapnya:

Halo detik's Advocate

Apakah polisi bisa punya kewenangan nagih utang ya? Bagaimana menurut detik's Advocate.

Terima kasih.

Arif
Depok

Pembaca detik's Advocate juga bisa kirim pertanyaan serupa dikirim ke email: redaksi@detik.com dan di-cc ke andi.saputra@detik.com.

Untuk menjawab masalah di atas, tim detik's Advocate meminta pendapat hukum advokat Achmad Zulfikar Fauzi.,S.H. Berikut jawaban lengkapnya:

Terimakasih atas pertanyaan yang saudara tanyakan pada saya melalui rubrik detik's Advocate. Langsung saja saya menjawab pertanyaan saudara.

Dikarenakan kepolisian tunduk kepada aturan disiplin dan merupakan aparat penegak hukum sehingga tidak mungkin diberikan kewenangan penagihan utang penting untuk diketahui bahwa kepolisian adalah alat negara.

Lebih lanjut, fungsi kepolisian adalah salah satu fungsi pemerintahan di bidang pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat, penegakan hukum, perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat.

Kepolisian tunduk kepada aturan disiplin dan merupakan aparat penegak hukum sehingga tidak mungkin diberikan kewenangan penagihan utang penting.Achmad Zulfikar Fauzi, Advokat


Lebih lanjut diatur dalam Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia (UU Kepolisian) Pasal 13, tiga tugas pokok kepolisian, antara lain:

1. Memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat;
2. Menegakkan hukum; dan
3. Memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat.

Lalu Pasal 14 UU kepolisian, dalam menjalankan tiga tugas pokok sebagaimana telah disebutkan, kepolisian bertugas untuk melaksanakan hal-hal sebagai berikut:

1. Melaksanakan pengaturan, penjagaan, pengawalan, dan patroli terhadap kegiatan masyarakat dan pemerintah sesuai kebutuhan;
2. Menyelenggarakan segala kegiatan dalam menjamin keamanan, ketertiban, dan kelancaran lalu lintas di jalan;
3. Membina masyarakat untuk meningkatkan partisipasi masyarakat, kesadaran hukum masyarakat serta ketaatan warga masyarakat terhadap hukum dan peraturan perundang-undangan;
4. Turut serta dalam pembinaan hukum nasional;
5. Memelihara ketertiban dan menjamin keamanan umum;
6. Melakukan koordinasi, pengawasan, dan pembinaan teknis terhadap kepolisian khusus, penyidik pegawai negeri sipil, dan bentuk-bentuk pengamanan swakarsa;
7. Melakukan penyelidikan dan penyidikan terhadap semua tindak pidana sesuai dengan hukum acara pidana dan peraturan perundang-undangan lainnya;
8. Menyelenggarakan identifikasi kepolisian, kedokteran kepolisian, laboratorium forensik dan psikologi kepolisian untuk kepentingan tugas kepolisian;
9. Melindungi keselamatan jiwa raga, harta benda, masyarakat, dan lingkungan hidup dari gangguan ketertiban dan/atau bencana termasuk memberikan bantuan dan pertolongan dengan menjunjung tinggi hak asasi manusia;
10. Melayani kepentingan warga masyarakat untuk sementara sebelum ditangani oleh instansi dan/atau pihak yang berwenang;
11. Memberikan pelayanan kepada masyarakat sesuai dengan kepentingannya dalam lingkup tugas kepolisian; serta
12. Melaksanakan tugas lain sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT