BNPT soal UAS Ditolak Singapura: Itu Hak Mereka, Kita Tak Bisa Intervensi

Wildan Noviansah - detikNews
Selasa, 24 Mei 2022 14:41 WIB
Kepala BNPT Boy Rafli (Wildan-detikcom)
Kepala BNPT Boy Rafli (Wildan/detikcom)
Jakarta -

Ustaz Abdul Somad (UAS) ditolak masuk ke Singapura karena ceramahnya dianggap mengajarkan ekstremisme. Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Boy Rafli Amar mengatakan Singapura punya penilaian sendiri hingga menolak UAS.

"Singapura punya parameter sendiri dan dia tegas dengan aturan. Jadi diberlakukan bukan karena UAS, tapi karena pengamatan terhadap narasi yang disampaikan UAS," kata Boy di Universitas Bung Karno, Selasa (24/5/2022).

Boy menyebut penolakan itu tidak ada kaitannya dengan agama tertentu. Dia mengatakan Singapura menolak narasi yang mengarah pada ekstremisme.

"Jadi ini bukan berarti kaitan dengan agama tertentu saja, kalau agama lain yang ternyata mengarah ke ekstremisme kekerasan mereka juga menolak karena mereka punya aturan hukum sendiri," ujarnya.

Boy juga menyebut penolakan terhadap UAS sebagai hak Singapura. Dia menyebut pemerintah Indonesia tidak bisa melakukan intervensi.

"Tentu dalam konteks itu, itu hak negara Singapura. Kita tidak bisa intervensi," tuturnya.

UAS Ditolak Masuk Singapura

Sebelumnya, Ustaz Abdul Somad (UAS) ditolak masuk Singapura bersama rombongannya. UAS datang ke Singapura melalui Terminal Feri Tanah Merah, Singapura, Senin (16/5).

UAS datang bersama enam orang rombongannya. Mereka sempat diperiksa otoritas Singapura.

Setelah diperiksa, pada hari yang sama, UAS beserta rombongan dikembalikan ke Indonesia menggunakan feri melalui Batam, Kepulauan Riau.

Singapura kemudian memberi penjelasan mengapa menolak UAS masuk. Salah satunya karena UAS pernah berceramah soal bom bunuh diri dibolehkan dalam konteks Israel-Palestina. UAS juga disebut pernah merendahkan umat Kristen.

UAS sendiri telah menjawab tuduhan terhadap dirinya yang disampaikan Singapura sebagai alasan penolakannya.

Tonton juga Video: Mobil Komando Rusak, Pendukung UAS Bubar dari Kedubes Singapura

[Gambas:Video 20detik]



(haf/haf)