Kian Kencang Desakan agar Gorden Rumdin DPR Miliaran Dibatalkan

ADVERTISEMENT

Kian Kencang Desakan agar Gorden Rumdin DPR Miliaran Dibatalkan

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 13 Mei 2022 07:01 WIB
Pembangunan gedung baru untuk DPR RI menuai kritikan berbagai pihak walaupun Ketua DPR Setya Novanto menyebut Presiden Jokowi telah setuju pembangunan tersebut. Tetapi Presiden Jokowi belum teken Perpres tentang pembangunan Gedung DPR. Lamhot Aritonang/detikcom.
Foto: Gedung Nusantara DPR atau gedung 'kura-kura'. (Lamhot Aritonang/detikcom)
Jakarta -

Desakan agar tender pengadaan gorden untuk rumah dinas (rumdin) jabatan anggota DPR RI dibatalkan semakin kencang. Terkini, desakan agar tender gorden senilai Rp 43,5 miliar itu dibatalkan datang dari Badan Anggaran (Banggar) DPR.

Partai Solidaritas Indonesia (PSI) dan Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) juga memandang 'sebelah mata' tender gorden tersebut. Diketahui, proses lelang pengadaan gorden rumdin anggota DPR itu telah selesai.

Desakan agar tender gorden DPR dibatalkan disampaikan oleh Ketua Banggar DPR Said Abdullah. Politikus PDIP itu menyebut desakan pembatalan bukan karena proses tender yang tidak transparan.

"Menurut hemat saya, melihat kecenderungan masyarakat terhadap gorden 40 rumah jabatan anggota DPR Rp 43,5 miliar. Dari sisi proses transparansi semua terpenuhi, namun sekarang sudah menjadi pro dan kontra, bukan masalah transparansi, bukan persoalan proses yang terjadi dalam pelelangan," kata Said Abdullah kepada wartawan, Kamis (12/5/2022).

Said menganggap tender gorden itu seolah melukai hati masyarakat yang kini masih dilanda kesulitan akibat pandemi COVID-19. Karena anggapan itulah, Said menilai tender tersebut mesti dibatalkan.

"Namun seakan-akan ini 'melukai' hati masyarakat kita di tengah pandemi. Hemat saya selaku Ketua Badan Anggaran DPR RI, alangkah baiknya jika kemudian dengan tegas mengatakan ke publik bahwa Rp 43,5 miliar itu untuk gorden rumah jabatan anggota DPR dibatalkan saja," ucap Ketua Bidang Perekonomian DPP PDIP itu.

PSI Galang Koin

Di lain pihak, PSI terbilang menggunakan cara yang terbilang unik dalam menolak tender gorden DPR Rp 43,5 miliar. Penolakan PSI ditunjukkan dengan mengadakan aksi galang koin.

Bukan hanya sebagai bentuk penolakan. Ketua Umum PSI Giring Ganesha menyebut aksi galang koin dilakukan sebagai bentuk sindiran.

"Di bawah pimpinan Direktorat Advokasi Kebijakan Publik ini, kita membuat gerakan koin untuk gorden rumah dinas DPR sebagai bentuk keprihatinan, tetapi di saat bersama juga kritik dan juga sebetulnya sarkasme juga," kata Ketua Umum DPP PSI Giring Ganesha dalam jumpa pers di kantor DPP PSI, Jalan Wahid Hasyim, Jakarta Pusat, Kamis (12/5/2022).

"Masak, sampai kita patungan untuk beli gorden anggota DPR RI kita, yang kita tahu adalah anggota DPR kita gajinya juga alhamdulillah banyak," imbuhnya.

Aksi galang koin ini digelar kantor DPP PSI kemarin. Giring ikut menyumbang. Mantan vokalis band ternama asal Indonesia itu secara simbolis memasukkan koin pecahan Rp 200 ke kotak warna putih bertulisan 'Koin Untuk Gorden Rumah Dinas DPR'.

Simak video 'Alasan Ketua Banggar Minta Pengadaan Gorden DPR Rp 43,5 M':

[Gambas:Video 20detik]



Simak kritik keras Formappi di halaman berikutnya.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT