ADVERTISEMENT

2 Kasus Polisi Terkait Penembakan, Kompolnas: Lemahnya Pengawasan Pimpinan

Rakha Arlyanto Darmawan - detikNews
Jumat, 22 Apr 2022 17:06 WIB
Pimpinan Redaksi Detikcom Alfito Deannova Ginting, Ketua Harian Kompolnas Irjen Pol Purn  Benny Josua Mamoto, dan Komisioner Kompolnas Poengky Indarti melakukan rapat persiapan acara Hoegeng Award di kawasan Menara Bank Mega, Tendean, Jakarta Selatan, Jumat (1/4).
Komisioner Kompolnas Poengky Indarti (Pradita Utama/detikcom)
Jakarta -

Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) melihat lemahnya pengawasan berjenjang oleh pimpinan dalam kasus Bripda D dan dua oknum polisi penembak petugas dinas perhubungan (dishub). Dia berharap para komandan mencermati sikap anggota-anggotanya.

"Saya menduga ada kelemahan pimpinan dalam melakukan pengawasan berjenjang," ucap komisioner Kompolnas Poengky Indarti kepada wartawan pada Jumat (22/4/2022).

Terkait dugaan pemerasan oleh Bripda D hingga menyebabkan tim Resmob Polresta Solo melepaskan tembakan, Poengky meminta agar Bripda D disanksi tegas. Poengky menyatakan tindakan Bripda D memeras pasangan mesum di hotel adalah perbuatan yang memalukan instansi Polri.

"Saya berharap adanya tindakan tegas kepada anggota Polres Wonogiri yang diduga melakukan pemerasan. Jika betul yang bersangkutan melakukan pemerasan, tindakan tersebut sangat memalukan institusi Polri," tegas Poengky.

Poengky meminta Bripda D tak hanya disanksi etik, tapi juga pidana. "Selain diproses etik, saya berharap nantinya yang bersangkutan juga diproses pidana," imbuhnya.

Kemudian soal penembakan petugas Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Makassar Najamuddin Sewang, yang melibatkan oknum polisi CA dan SL, Poengky mendesak para komandan semakin peka terhadap perilaku anak buahnya.

"Atasan langsung diharapkan mengenali dan memperhatikan anggotanya agar mengetahui jika ada perubahan sikap yang mencurigakan," papar Poengky.

Bripda D Peras Pasangan di Hotel Melati

Sebelumnya, polisi mengungkap fakta baru terkait Bripda D alias PPS adalah anggota Polsek Slogohimo Polres Wonogiri yang tertembak dalam sebuah penyergapan oleh tim Resmob Polresta Solo. Bripda D bersama komplotannya memeras pasangan yang diduga berselingkuh di hotel melati.

Hal itu disampaikan Kapolresta Solo Kombes Ade Safri Simanjuntak kepada wartawan di Mapolresta. Komplotan pemeras Bripda D diketahui sudah beraksi sebanyak 15 kali.

"Intinya mereka komplotan yang melakukan pemerasan. Sasaran mereka yang diindikasikan pasangan selingkuh dan mengakses hotel melati," kata Ade seperti dikutip dari detikJateng.

Simak selengkapnya di halaman berikutnya.

Saksikan juga 'Penampakan Tahanan Narkoba yang Tembak Mati Perwira Polda Gorontalo':

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT