Polri juga Sita Gedung Rp 100 M dan Ruko Rp 7 M Terkait KSP Indosurya

Adhyasta Dirgantara - detikNews
Kamis, 21 Apr 2022 17:53 WIB
Gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan.
Gedung Bareskrim Polri (Andhika Prasetia/detikcom)
Jakarta -

Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri menyita sejumlah aset milik tersangka kasus dugaan penipuan Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Indosurya. Gedung di Setiabudi, Jakarta Selatan (Jaksel), senilai Rp 100 miliar atas nama petinggi KSP Indosurya, HS, disita polisi.

"Berdasarkan surat perintah penyitaan tanggal 11 April 2022, pada hari Rabu, tanggal 20 April 2022, pukul 14.00 WIB, dilakukan penyitaan terhadap aset yang dibeli dari hasil kejahatan berupa sebuah gedung Graha Oil di wilayah Setiabudi, Jaksel atas nama HS senilai Rp 100 miliar," ujar Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Gatot Repli Handoko dalam jumpa pers di kantornya, Kamis (21/4/2022).

Gatot mengatakan penyitaan itu disaksikan oleh sekuriti setempat. Pengacara tersangka turut dihadirkan saat penyitaan.

"Kegiatan penyitaan didampingi oleh pihak sekuriti gedung dan pengacara tersangka. Adapun tindakan yang dilakukan penyidik yaitu membuat surat tanda penerimaan, membuat BAP penyitaan, dan memasang standar penyitaan pada gedung tersebut," tuturnya.

Kemudian, Gatot mengungkapkan satu unit ruko di Tangerang Selatan (Tangsel) terkait kasus KSP Indosurya disita. Ruko itu memiliki nilai Rp 7 miliar.

"Melakukan penyitaan aset 1 unit ruko di Tangsel senilai Rp 7 miliar," kata Gatot.

2 Bos KSP Indosurya Ditahan

Diketahui, Bareskrim telah menahan dua orang petinggi KSP Indosurya berinisial HS dan JI, yang menjadi tersangka dalam kasus penipuan ini. Sedangkan satu orang petinggi KSP Indosurya lainnya, yakni Suwito Ayub, masih diburu.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

Saksikan juga 'Pihak Patricia Gouw Pertanyakan Keadilan Kasus KSP Indosurya':

[Gambas:Video 20detik]