ADVERTISEMENT

Survei SMRC: Wacana Penundaan Pemilu Bikin Tren Kepuasan Demokrasi Drop

Nurcholis Maarif - detikNews
Jumat, 01 Apr 2022 16:48 WIB
Survei SMRC
Foto: Screenshoot detikcom
Jakarta -

Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) merilis survei terkait efek negatif dari wacana penundaan pemilihan umum (pemilu). Mulai dari arah perjalanan bangsa, kinerja demokrasi, dan kepuasan atas kinerja Joko Widodo (Jokowi) sebagai Presiden.

Survei terbaru diselenggarakan pada 13-20 Maret 2022 dengan melibatkan 1.220 responden usia 17 tahun atau lebih atau yang sudah menikah ketika survei dilakukan. Pemilihan responden dilakukan secara acak atau multistage random sampling di 34 provinsi. Margin of error survei dengan ukuran sampel tersebut diperkirakan sebesar ± 3,12% pada tingkat kepercayaan 95%. Responden terpilih diwawancarai lewat tatap muka. Berikut hasil surveinya.

Tren Arah Perjalanan Bangsa

Dalam setahun terakhir, SMRC mencatat jumlah warga yang menilai bangsa bergerak ke arah yang benar menurun proporsinya dari 80% pada survei Maret 2021 menjadi 68% dalam survei Maret 2022. Sebaliknya, yang menilai bangsa bergerak ke arah yang salah naik dari 14% menjadi 23% pada periode yang sama.

Tren Kepuasan terhadap Demokrasi

Kepuasan warga terhadap pelaksanaan demokrasi juga merosot dari 71,9% pada survei Maret 2021 menjadi 61,7% dalam survei Maret 2022. Sementara yang tidak puas naik dari 25,7% menjadi 33,5%.

Tren Kepuasan atas Kinerja Jokowi

Sementara itu, tingkat kepuasan warga atas kinerja Jokowi sebagai Presiden turun dari 77% pada survei Maret 2021 menjadi 64,6% pada survei terakhir Maret 2022. Sebaliknya proporsi yang tidak puas naik dari 22,2% menjadi 32,2%

Selain itu, warga yang menolak penundaan pemilu cenderung kurang positif dalam menilai kondisi politik, hukum, arah bangsa, kinerja demokrasi dan kinerja presiden Jokowi. Sikap warga yang pada umumnya menolak gagasan penundaan pemilu berdampak negatif menurunkan sentimen positif atas kondisi politik, hukum, arah bangsa, serta menurunkan kepuasan atas kinerja demokrasi dan kinerja presiden Jokowi.

Sebagai informasi, dalam survei itu juga ditemukan bahwa warga pada umumnya menolak penundaan pemilu dengan alasan apapun.

(gbr/gbr)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT