ADVERTISEMENT

Korban Herry Wirawan Desak KemenPPPA Patuhi Putusan Hakim soal Restitusi

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 17 Feb 2022 15:00 WIB
Terpidana kasus kekerasan seksual terhadap anak Herry Wirawan berjalan dalam ruangan untuk  menjalani sidang vonis di Pengadilan Negeri Bandung, Jawa Barat, Selasa (15/2/2022). Majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Bandung menjatuhkan vonis pidana seumur hidup kepada Herry Wirawan atas kasus pemerkosaan 13 santriwati dibawah umur sekaligus diminta membayar restitusi (santunan) kepada para korban. ANTARA FOTO/Novrian Arbi/foc.
Herry Wirawan saat menjalani sidang (ANTARA FOTO/NOVRIAN ARBI)
Jakarta -

Majelis hakim memutuskan pembayaran restitusi atau ganti rugi atas tindak pidana predator seks Herry Wirawan sebesar Rp 331 juta dibebankan ke negara. Pihak keluarga korban meminta negara mematuhi putusan hakim tersebut.

Hakim telah memutus pembayaran restitusi tersebut dialihkan ke negara, dalam hal ini Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA). Namun KemenPPPA menyatakan negara tidak bisa dibebani restitusi tersebut.

"Ya itu kan putusan pengadilan itu mengikat, tidak bisa KemenPPPA membantah atau menolak. Ini kan harus menghormati putusan pengadilan dan harus tunduk kepada hukum. Negara ini negara hukum dan Kementerian juga disumpah untuk melaksanakan hukum, aturan, undang-undang," ucap kuasa hukum korban, Yudi Kurnia, seperti dilansir detikJabar, Kamis (17/2/2022).

Keluarga korban menilai wajar bila saat ini KemenPPPA masih menolak lantaran belum dianggarkan pada 2022. Namun keluarga korban berharap agar di tahun berikutnya bisa dianggarkan.

"Nah, harusnya bisa mengakomodasi di anggaran perubahan atau nanti di anggaran 2023. Kalau menolak saat ini, wajar. Tapi, kalau menolak putusan hakim, itu tidak benar," tutur dia.

Keluarga korban akan terus mengawal pemenuhan hak-hak korban sebagaimana putusan hakim. Keluarga beranggapan, merujuk pada nilai restitusi berdasarkan perhitungan LPSK, menurutnya, nilai berapa pun tak bisa jadi pengganti dampak yang diderita oleh korban.

Adapun LPSK mengajukan total nilai restitusi sebesar Rp 331.527.186 untuk 12 korban. Masing-masing korban mendapat nilai beragam dan paling tinggi Rp 85 juta.

"Hitungannya bukan di kerugian materi saja, imateriil juga harus dihitung. Kan kerugian yang disebut kerugian itu kan tidak hanya materi, imateriil juga harus diperhitungkan, bagaimana masa depan keluarga yang sudah hancur dan sudah dirusak nama baiknya, itu sudah kerugian luar biasa dan itu bisa menuntut suka-suka dan itu harus dibebankan tuntutannya apakah ke negara atau kepada pelaku," tutur dia.

"Kalau menurut saya, tanggung jawab negara ini hadir, ini kan sudah menjadi tanggung jawab Undang-Undang Perlindungan Anak, bukan hanya, apalagi ada putusan pengadilan. Nggak ada putusan pun, negara sudah wajib mengurus, apalagi ini diperkuat dengan putusan hakim," tambahnya.

Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya:

Simak Video: Hukuman Penjara Seumur Hidup untuk Herry Wirawan Pemerkosa 13 Santri

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT