ADVERTISEMENT

7 Pria Diduga Perkosa Anak Berkebutuhan Khusus di Bekasi Ditangkap!

Isal Mawardi - detikNews
Senin, 07 Feb 2022 13:34 WIB
Ilustrasi Pemerkosaan Anak
Ilustrasi Pemerkosaan (Zaki Alfarabi/detikcom)
Jakarta -

Tujuh pria yang diduga mencekoki 'kopi bius' dan memperkosa anak berkebutuhan khusus (ABK) di Sukatani, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, ditangkap. Para pelaku diperiksa polisi.

"Sudah diperiksa, tapi pembuktiannya belum kuat jadi masih wajib lapor, sambil melengkapi bukti," kata Kapolres Metro Bekasi Kombes Gidion Arif Setyawan kepada detikcom, Senin (7/2/2022). Gidion menjawab pertanyaan apakah 7 pemerkosa ABK sudah ditangkap.

Gidion menyebut penyelidikan terhadap terduga pelaku masih berlangsung. "Pendalaman sama kasat reskrim ya, tapi belum selesai penyidikan," imbuh Gidion.

Kanit Reskrim Sukatani Iptu Witrionaldi juga membenarkan pelaku telah diamankan. Kini kasus pemerkosaan itu ditangani Unit PPA Polres Metro Bekasi.

"Pelaku sudah di Polres, ditangani unit PPA," jelasnya.

Diberitakan sebelumnya, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan menjelaskan kasus ini telah dilaporkan ke Polres Metro Bekasi pada 2 Februari 2022. Saat ini kasus tersebut ditangani Satreskrim Polres Metro Bekasi.

"Kasusnya masih diselidiki oleh Polres Metro Bekasi. Sudah ada beberapa saksi yang diperiksa," ujar Kombes Zulpan kepada detikcom, Jumat (4/2/2022).

Zulpan mengatakan pemerkosaan itu terjadi pada 27 Januari 2022. Pelapor berinisial M melapor ke polisi setelah mendapatkan cerita pemerkosaan itu dari korban.

Korban Dicekoki 'Kopi Bius'

Pemerkosaan terhadap korban diketahui oleh M setelah M mengamati perubahan pada korban.

"Jadi awalnya M ini memperhatikan korban sudah sekitar 2 bulan ini belum datang bulan juga," lanjut Zulpan.

M kemudian menanyakan hal itu kepada korban. Akhirnya korban bercerita telah diperkosa oleh tujuh pelaku.

"Korban cerita telah diperkosa para pelaku dengan cara diberi minuman jenis kopi yang diberi obat," katanya.

Kepada M, korban juga menceritakan pelaku berjumlah tujuh orang yang berinisial R, Y, S, J, R, D, dan K. M kemudian melaporkan kasus ini ke Polres Metro Bekasi.

(isa/mei)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT