Belum Ditahan KPK, Eks Dirjen Kemendagri Tersangka Suap Dana PEN Ngaku Sakit

Wilda Hayatun Nufus - detikNews
Kamis, 27 Jan 2022 18:00 WIB
Konferensi pers penetapan tersangka kasus dugaan suap pengajuan dana PEN (Wilda-detikcom)
Konferensi pers penetapan tersangka kasus dugaan suap pengajuan dana PEN. (Wilda/detikcom)
Jakarta -

KPK menetapkan mantan Direktur Jenderal Bina Keuangan Daerah Kementerian Dalam Negeri (Dirjen Keuda Kemendagri) Ardian Noervianto sebagai tersangka dugaan suap pengajuan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Ardian belum ditahan karena mengaku sakit.

"KPK menerima konfirmasi dari tersangka MAN yang menyatakan berhalangan hadir dengan alasan sakit," kata Deputi Penindakan KPK Karyoto dalam konferensi pers di KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Kamis (27/1/2022).

KPK meminta Ardian memenuhi jadwal panggilan selanjutnya oleh penyidik. Namun, Karyoto belum membeberkan kapan Ardian akan dipanggil.

"KPK mengimbau agar yang bersangkutan hadir kembali sesuai dengan jadwal pemanggilan berikutnya oleh tim penyidik," kata Karyoto.

KPK menyebut, dalam kasus ini, Ardian mendapatkan janji suap sebesar Rp 10 miliar lebih. Pemberian uang itu dilakukan secara bertahap.

"Tersangka MAN (M Ardian Noervianto) diduga meminta adanya pemberian kompensasi atas peran yang dilakukannya dengan meminta sejumlah uang, yaitu tiga persen secara bertahap dari nilai pengajuan pinjaman," kata Karyoto.

Dalam perkara ini ada tiga orang yang dijerat sebagai tersangka, yakni:

1. Andi Merya Nur (AMN) Bupati Kolaka Timur Periode 2021-2026
2. M Ardian Noervianto (MAN) Direktur Jenderal Bina Keuangan Daerah Kementerian Dalam Negeri Periode Juli 2020-November 2021
3. Laode M Syukur Akbar (LMSA) Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Muna

Karyoto menyebut awalnya Andi Merya dikenalkan ke Ardian oleh Laode M Syukur. Andi Merya disebut meminta bantuan Ardian terkait permohonan pinjaman dana PEN sebesar Rp 350 miliar.

"Sekitar Mei 2021, tersangka LMSA mempertemukan tersangka AMN dengan tersangka MAN di kantor Kemendagri, Jakarta dan tersangka AMN mengajukan permohonan pinjaman dana PEN sebesar Rp 350 miliar dan meminta agar tersangka MAN mengawal dan mendukung proses pengajuannya," ucap Karyoto.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.