4 Eks Sipir Didakwa Lalai di Kebakaran Lapas Tangerang Tewaskan 49 Napi

Khairul Maarif - detikNews
Selasa, 25 Jan 2022 18:04 WIB
Empat orang mantan petugas Lapas Klas IA Kota Tangerang didakwa lalai sehingga menyebabkan kebakaran yang mengakibatkan 49 orang meninggal dunia. (Khairul Maarif/detikcom)
Empat mantan petugas Lapas Kelas IA Kota Tangerang didakwa lalai sehingga menyebabkan kebakaran yang mengakibatkan 49 orang meninggal dunia. (Khairul Maarif/detikcom)
Tangerang -

Empat mantan petugas Lapas Kelas IA Kota Tangerang didakwa lalai sehingga menyebabkan kebakaran yang membuat orang lain meninggal dunia. Kebakaran lapas itu berujung tewasnya 49 orang narapidana atau napi.

Sidang perdana perkara itu berlangung di Pengadilan Negeri (PN) Tangerang, Selasa (25/1/2022). Keempat terdakwa tersebut adalah Suparto, Rusmanto, Yoga Wido Nugroho, dan Panahatan Butar Butar.

"Barangsiapa karena kesalahannya atau kealpaannya menyebabkan orang lain mati," ucap jaksa saat membacakan surat dakwaannya dalam persidangan.

Suparto, Rusmanto, dan Yoga didakwa dengan Pasal 359 KUHP. Sedangkan Panahatan didakwa dengan Pasal 188 KUHP. Berikut ini bunyi dari masing-masing pasal itu.

Pasal 359 KUHP

Barangsiapa karena kesalahannya (kealpaannya) menyebabkan orang lain mati, diancam dengan pidana penjara paling lama 5 tahun atau pidana kurungan paling lama 1 tahun.

Pasal 188 KUHP

Barang siapa karena kesalahan (kealpaan) menyebabkan kebakaran, ledakan atau banjir, diancam dengan pidana penjara paling lama 5 tahun atau pidana kurungan paling lama 1 tahun atau pidana denda paling banyak Rp 4.500, jika karena perbuatan itu timbul bahaya umum bagi barang, jika karena perbuatan itu timbul bahaya bagi nyawa orang lain, atau jika karena perbuatan itu mengakibatkan orang mati.

Atas dakwaan itu para terdakwa tidak menyatakan keberatan. Persidangan ini pun dilanjutkan pada 8 Februari 2022.

Selepas persidangan, Firmauli Silalahi selaku pengacara dari 4 terdakwa merasa tidak perlu mengajukan eksepsi. Apa alasannya?

Simak selengkapnya di halaman berikutnya.