Kepala BNPB Respon Adanya Potensi Gempa Megathrust Selat Sunda 8,7 M

Rifat Alhamidi - detikNews
Minggu, 16 Jan 2022 01:51 WIB
Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto
Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto (Foto: Rifat Alhamidi)
Pandeglang -

BMKG memperingatkan potensi gempa besar dari patahan megathrust di Selat Sunda, Banten yang bisa berkekuatan 8,7 magnitudo (M). BNPB pun merespons perkiraan mengenai potensi bencana besar itu untuk bahan edukasi bagaimana caranya mitigasi bencana bagi masyarakat.

"BMKG mungkin tidak nakut-nakutin yah, itu berdasarkan sejarah 1883 krakatau meletus tsunaminya sampai 30 meter. Nah itu yang dilakukan oleh kita BNPB, BPBD, pusat dan daerah untuk selalu mengedukasi masyarakat, hati-hati," kata Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto di Pandeglang, Sabtu (15/1/2022).

Ia mengaku, peringatan akan potensi megathrust Selat Sunda itu harus membuat masyarakat makin melek dengan mitigasi bencana. Minimal nantinya, masyarakat tahu ke mana rute evakuasi dan di mana saja tempat-tempat pengungsian yang aman.

"Ke depan harus semakin tahu masyarakat. Apabila terjadi, rute-rute evakuasinya ke mana, larinya ke mana, titik pengungsiannya ke mana. Kalau tadi media masih menganggap katanya jalannya gelap terus susah, itu yg harus diperbaiki ke depan," ucapnya.

Mitigasi bencana pun menurutnya bukan hanya berguna bagi setiap individu saat ada bencana besar terjadi. Tapi juga bisa mencegah jatuhnya korban jiwa yang lebih besar di luar perkiraan semua pihak.

"Semoga semakin lama semakin baik. Apabila itu (Megathrust Selat Sunda) betul-betul terjadi, paling tidak korbannya tidak sebesar yang kita takutkan," pungkasnya.

Sebagaimana diketahuinya, wetelah gempa Selat Sunda dengan magnitudo (M) 6,6 mengguncang Jakarta kemarin, BMKG memperingatkan potensi gempa besar dari patahan megathrust di Selat Sunda. Gempa itu bisa berkekuatan M 8,7. Kenapa potensi gempa itu patut diwaspadai saat ini?

"Gempa Ujung Kulon kemarin sebenarnya bukan ancaman sesungguhnya karena segmen megathrust Selat Sunda mampu memicu gempa dengan magnitudo tertarget mencapai 8,7 dan ini dapat terjadi sewaktu-waktu," kata Koordinator Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Daryono dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (15/1/2022).

Meski ilmu pengetahuan belum mampu memprediksi secara presisi kapan gempa itu terjadi, potensi itu ada. Indonesia harus siap dengan hal itu, karena patahan megathrust melintang di selatan Pulau Jawa (termasuk dari pantai barat Sumatera hingga ke Nusa Tenggara Timur).

Maka, waspadalah dengan gempa dari megathrust Selat Sunda, tanpa panik berlebihan tentunya. Namun kenapa kita harus waspada sekarang? Bukankah dari dulu gempa yang berpusat di sekitar Selat Sunda juga sudah terjadi? Ada sebab kenapa kita harus waspada sekarang, yakni karena gempa besar sudah lama tidak terjadi di sekitar Selat Sunda ini.

"Inilah ancaman yang sesungguhnya, kapan saja dapat terjadi karena Selat Sunda ini merupakan salah satu zona seismic gap di Indonesia yang selama ratusan tahun belum terjadi gempa besar sehingga patut diwaspadai karena berada di antara dua lokasi gempa besar yang merusak dan memicu tsunami, yaitu gempa Pangandaran magnitudo 7,7 (2006) dan gempa Bengkulu magnitudo 8,5 (2007)," tutur Daryono.

Selat Sunda memang sudah sering menjadi lokasi gempa dan tsunami. Tsunami Selat Sunda akibat gempa terjadi pada 1722, 1852, dan 1958. Tsunami tahun 416, 1883, 1928, 2018 berkaitan dengan erupsi Gunung Krakatau. Sedangkan tsunami pada 1851, 1883, dan 1889 dipicu aktivitas longsoran.

"Gempa kuat dan tsunami adalah proses alam yang tidak dapat dihentikan, bahkan memprediksi kapan terjadinya pun juga belum bisa. Namun, dalam ketidakpastian kapan terjadinya itu, kita masih dapat menyiapkan upaya mitigasi konkret," pungkasnya.

(dwia/dwia)