ADVERTISEMENT

Hasto Ibaratkan PT 20% Bak Ujian Masuk Universitas Berkualitas

Anggi Muliawati - detikNews
Jumat, 07 Jan 2022 17:26 WIB
Hasto Kristiyanto
Hasto Kristiyanto (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto buka suara terkait banyaknya gugatan presidential threshold ke Mahkamah Konstitusi (MK). Hasto mengatakan adanya PT untuk mencari pemimpin yang matang, bukan menghambat.

Hasto lantas menganalogikan seorang calon mahasiswa yang ingin masuk kampus ternama. Calon mahasiswa wajib memenuhi sejumlah persyaratan sebelum menjalani tes masuk kampus. Misalnya syarat angka TOEFL yang harus dipenuhi, dan persyaratan masuk kampus itu juga bermakna sebagai threshold, sama seperti presidential threshold di pilpres.

"Anda bisa bayangkan jika semua orang menuntut dengan menghapuskan threshold itu, sehingga semua orang berhak ke universitas ternama. Bisa kita bayangkan bagaimana pengajaran di universitas. Apalagi ini suatu bangsa, suatu negara yang bertanggung jawab pada lebih 270 juta rakyat Indonesia," kata Hasto saat menghadiri Festival Kuliner Pendamping Beras dalam rangka menyambut HUT ke-49 PDIP di Sekolah Partai PDIP, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Jumat (7/1/2022).

Hasto menerangkan untuk masuk universitas ternama itu ada ambang batas, berupa syarat TOEFL, nilai akademis, dan seterusnya. Setiap calon mahasiswa tidak boleh mengambil jalan pintas.

Hal yang sama, kata Hasto, terjadi di pemilu. Hasto menegaskan ambang batas pemilu untuk memastikan pemimpin Indonesia benar-benar matang.

Hasto memastikan PDIP terus berkomunikasi dengan partai politik koalisi Joko Widodo-Ma'ruf Amin untuk memperkuat presidential threshold.

"Tidak bisa kita mengambil jalan pintas, meniadakan suatu hal yang secara nature itu sebenarnya diperlukan bagi kepentingan stabilitas dan efektivitas pemerintah itu," kata dia.

Lebih lanjut Hasto juga mengingatkan pengalaman ketika Jokowi pertama kali memimpin pada periode pertama. Saat itu dia hanya didukung 20 persen dari jumlah kursi di parlemen. Artinya, hanya memenuhi syarat presidential threshold saja. Saat itu, keadaan sulit walau Jokowi mendapat dukungan kuat dari rakyat.

"Saat itu, kita lihat bagaimana manuver kekuasaan yang tidak puas pada pemilu sebelumnya. Ini yang tidak boleh terjadi, sehingga presidential threshold 20 persen itu seharusnya malah ditambah, seharusnya malah memastikan bagaimana efektivitas pemerintahan itu bisa berjalan dengan baik," kata Hasto.

Hasto juga mengingatkan bahwa pemilu merupakan manifestasi demokrasi yang tertinggi dengan wujud rakyat memberikan suaranya. Sedangkan presidential threshold merupakan bentuk penjaringan awal menampilkan calon-calon pemimpin berkualitas.

"Jadi diperlukan regulasi-regulasi untuk memastikan pemerintahan yang dihasilkan dari pemilu itu juga mampu menjalankan tugas-tugasnya secara efektif," tegas Hasto.

(eva/gbr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT