Dukung Mima Jadi Pendamping Guru Demi Anak-anak Ciroyom, Ini Caranya

Tim detikcom - detikNews
Minggu, 19 Des 2021 17:01 WIB
Mima, relawan Pergi Mengajar (PIJAR) di Ciroyom
Mima, relawan Pergi Mengajar (PIJAR) di Ciroyom (Foto: Dok. berbuatbaik.id )
Jakarta -

Guru jadi pekerjaan mulia, namun tak jarang nasib para pahlawan tanpa jasa ini begitu memilukan. Contohnya saja Budi Suwanda, guru honorer yang sudah bekerja selama 16 tahun di SDN Ciroyom, Sukabumi.

Budi adalah satu-satunya guru di SD pelosok yang mengajar 6 kelas dengan murid sebanyak 52 siswa.
Saban hari dia sendirian bolak balik dari kelas ke kelas untuk mengajar siswa-siswa. Perjuangan Budi tak sampai situ, dia juga harus menempuh jalan terjal dan memasuki hutan setiap berangkat mengajar.

Apalagi jarak dari rumah menuju sekolah 25 km sehingga membuatnya memilih untuk menginap di kantor kepala sekolah selama hari sekolah.

Budi mengaku sedih dengan keadaan demikian. Namun demi anak-anak Ciroyom terus mendapatkan pendidikan, Budi memilih untuk tetap mengajar.

"Kita jalani aja walaupun dengan kondisi seperti ini, karena pemikiran saya anak-anak di sini juga membutuhkan guru, membutuhkan ilmu kalau bukan kita siapa lagi yang mau mengajar di sini" kata Budi beberapa waktu lalu.

Budi mengaku segala rintangan dan halangan siap sedia dia hadapi. Ada keluarga di belakangnya yang terus mendukung dan memberikan motivasi sehingga dia tetap kuat.

"Yang membuat kuat itu keluarga, terutama istri saya, saya berterima kasih, saya suka terharu sama istri. Dia kasih semangat untuk saya biar kuat," ujarnya dengan suara tercekat.

Beruntung Budi kini tak sendirian lagi, melalui program Pergi Mengajar (PIJAR), Pak Guru ini sudah mempunyai teman mendidik. Dia adalah Halimatusahdia Rambe atau Mima yang ditugaskan di Ciroyom, Sukabumi.

Melalui proses seleksi dan pelatihan panjang, Mima terpilih mendampingi Pak Budi. Ada motivasi dan tujuan yang dia emban untuk membangun pendidikan di pelosok Ciroyom ini.

"Saya juga orang kampung sampai akhirnya saya bisa sekolah di kota Medan, saya ingin menginspirasi anak-ana pedalaman sekolah tinggi" kata lulusan Pendidikan Kimia di UNSRI ini.

Dalam waktu satu tahun, Mima diwajibkan untuk membawa perubahan di bidang pendidikan dan pemberdayaan masyarakat. Mima pun senang warga dan anak-anak didiknya menerima dirinya dengan tangan terbuka.

#sahabatbaik, kamu bisa membantu Mima dan Pak Budi untuk terus mendukung pendidikan anak-anak SDN Ciroyom. Terlebih, para siswa masih banyak yang tak memakai sepatu hingga tak punya masker untuk menjaga protokol kesehatan.

Kamu bisa memulai langkah sederhana membantu anak-anak hingga Pak Budi melalui tangan Mima. Caranya dengan donasi lewat berbuatbaik.id di LINK BERIKUT INI.

Kabar baiknya, semua donasi yang diberikan seluruhnya akan sampai ke penerima 100% tanpa ada potongan.

Kamu yang telah berdonasi akan mendapatkan notifikasi dari tim kami. Selain itu, bisa memantau informasi seputar kampanye sosial yang kamu ikuti, berikut update terkininya.

Jika kamu berminat lebih dalam berkontribusi di kampanye sosial,#sahabatbaikbisa mendaftar menjadi relawan. Kamu pun bisa mengikutsertakan komunitas dalam kampanye ini.

Yuk jadi#sahabatbaik dengan#berbuatbaik mulai hari ini, mulai sekarang!

Informasi lebih lanjut bisa dilihat di situs BerbuatBaik dan ikuti media sosial BerbuatBaik Instagram @berbuatbaikofficial dan Hotline WA: 0823-0823-9111

(imk/imk)