Gugat ke MK, Musica Studio's Minta Waktu Royalti Produser Jadi 70 Tahun

Andi Saputra - detikNews
Senin, 29 Nov 2021 09:48 WIB
Wajib Bayar Royalti
Wajib Bayar Royalti(Fauzan Kamil/Infografis detikcom)
Jakarta -

PT Musica Studios mengajukan gugatan UU Nomor 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta ke Mahkamah Konstitusi (MK). Musica meminta agar royalti produser dinaikkan dari 50 tahun menjadi 70 tahun.

Hal itu tertuang dalam berkas judicial review yang dilansir MK, Senin (29/11/2021). Musica menyerahkan kuasa ke Otto Hasibuan. Pasal yang dimaksud yaitu Pasal 63 ayat 1 huruf b:

Perlindungan hak ekonomi bagi Produser Fonogram, berlaku selama 50 (lima puluh) tahun sejak Fonogramnya difiksasi.

Musica meminta hak ekonomi di atas diperpanjang menjadi 70 tahun.

"Menyatakan Pasal 63 ayat 1 huruf b UU Nomor 28/2015 bertentangan dengan UUD 1945 dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat secara bersyarat, sepanjang tidak dimaknai 'selama 70 (tujuh puluh) tahun' sehingga selengkapnya berbunyi 'perlindungan hak ekonomi bagi Produser Fonogram, berlaku selama 70 (tujuh puluh) tahun sejak Fonogramnya difiksasi," demikian bunyi permohonan itu.

Musica juga meminta MK merevisi Pasl 18 UU Hak Cipta, yaitu:

Pasal 18:
Ciptaan buku, dan/atau semua hasil karya tulis lainnya, lagu dan/atau musik dengan atau tanpa teks yang dialihkan dalam perjanjian jual putus dan/atau pengalihan tanpa batas waktu, Hak Ciptanya beralih kembali kepada Pencipta pada saat perjanjian tersebut mencapai jangka waktu 25 (dua puluh lima) tahun

Pasal 18 diubah menjadi:

Ciptaan buku, dan/atau semua hasil karya tulis lainnya, yang dialihkan dalam perjanjian jual putus dan/atau pengalihan tanpa batas waktu, Hak Ciptanya beralih kembali kepada Pencipta pada saat perjanjian tersebut mencapai jangka waktu 25 (dua puluh lima) tahun

Pasal 122:

Pada saat Undang-Undang ini mulai berlaku, perjanjian atas Ciptaan buku dan/ atau hasil karya tulis lainnya serta lagu dan/atau musik dengan atau tanpa teks yang dialihkan dalam perjanjian jual putus dan/atau pengalihan tanpa batas waktu yang telah dibuat sebelum berlakunya Undang-Undang ini dikembalikan kepada Pencipta dengan ketentuan sebagai berikut:

a. Perjanjian jual putus yang pada saat diberlakukannya Undang-Undang ini telah mencapai jangka waktu 25 (dua puluh lima) tahun dikembalikan Hak Ciptanya kepada Pencipta 2 (dua) tahun sejak berlakunya Undang-Undang ini;

b. Perjanjian jual putus yang pada saat diberlakukannya Undang-Undang ini belum mencapai jangka waktu 25 (dua puluh lima) tahun dikembalikan Hak Ciptanya kepada Pencipta setelah mencapai 25 (dua puluh lima) tahun sejak ditandatanganinya perjanjian jual putus dimaksud ditambah 2 (dua) tahun.

Pasal 122 diubah menjadi:

Pada saat Undang-Undang ini mulai berlaku, perjanjian atas Ciptaan buku dan/ atau hasil karya tulis lainnya yang dialihkan dalam perjanjian jual putus dan/atau pengalihan tanpa batas waktu yang telah dibuat sebelum berlakunya Undang-Undang ini dikembalikan kepada Pencipta dengan ketentuan sebagai berikut:

a. Perjanjian jual putus yang pada saat diberlakukannya Undang-Undang ini telah mencapai jangka waktu 25 (dua puluh lima) tahun dikembalikan Hak Ciptanya kepada Pencipta 2 (dua) tahun sejak berlakunya Undang-Undang ini;

b. Perjanjian jual putus yang pada saat diberlakukannya Undang-Undang ini belum mencapai jangka waktu 25 (dua puluh lima) tahun dikembalikan Hak Ciptanya kepada Pencipta setelah mencapai 25 (dua puluh lima) tahun sejak ditanda tanganinya perjanjian jual putus dimaksud ditambah 2 (dua) tahun.

"Menyatakan Pasal 30 UU Nomor 28 Tahun 2014 dihapus," pinta Musica.

Pasal 30 berbunyi:

Karya Pelaku Pertunjukan berupa lagu dan/atau musik yang dialihkan dan/atau dijual hak ekonominya, kepemilikan hak ekonominya beralih kembali kepada Pelaku pertunjukan setelah jangka waktu 25 (dua puluh lima) tahun.

Mengapa Musica meminta hak ekonomi produser dinaikkan dari 50 tahun menjadi 70 tahun? Buka halaman selanjutnya.