Hakim: Jumhur Hidayat Tak Terbukti Siarkan Kabar Bohong tapi Info Tak Lengkap

Tim Detikcom - detikNews
Kamis, 11 Nov 2021 14:47 WIB
Jakarta -

Petinggi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Jumhur Hidayat divonis 10 bulan penjara. Hakim menyatakan Jumhur tidak terbukti menyiarkan berita bohong, melainkan terbukti melakukan tindak pidana menyebarkan berita tidak lengkap yang diduga dapat menyebabkan keonaran terkait omnibus law Undang-Undang Cipta Kerja (UU Ciptaker).

Sebelumnya Jumhur didakwa dengan beragam dakwaan pasal alternatif, seperti Pasal 14 ayat 1 dan ayat 2 UU RI Nomor 1 Tahun 1946, tetapi hakim menilai pasal tersebut tidak terbukti.

"Menyatakan Terdakwa M Jumhur Hidayat tidak terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana sebagaimana dakwaan alternatif pertama primer dan subsider," kata ketua majelis hakim Hapsoro Widodo membacakan amar putusan di ruang sidang Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (11/11/2021).

"Membebaskan Terdakwa tersebut oleh karena itu dari dakwaan alternatif pertama primer dan subsider," sambungnya.

Berikut ini bunyi pasal yang dinilai tak terbukti bersalah:

Pasal 14 ayat 1 UU No 1/1946
Barang siapa, dengan menyiarkan berita atau pemberitahuan bohong, dengan sengaja menerbitkan keonaran di kalangan rakyat, dihukum dengan hukuman penjara setinggi-tingginya sepuluh tahun.

Pasal 14 ayat 2 UU No 1/1946
Barang siapa menyiarkan suatu berita atau mengeluarkan pemberitahuan, yang dapat menerbitkan keonaran di kalangan rakyat, sedangkan ia patut dapat menyangka bahwa berita atau pemberitahuan itu adalah bohong, dihukum dengan penjara setinggi-tingginya tiga tahun.

Namun hakim menilai Jumhur terbukti dengan dakwaan alternatif lainnya, yaitu melanggar Pasal 15 UU Nomor 1 Tahun 1946. Karena itu, Jumhur divonis 10 bulan penjara.

"Menyatakan Terdakwa M Jumhur Hidayat terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana menyiarkan kabar yang tidak lengkap, sedangkan ia mengerti, setidak-tidaknya patut dapat menduga, bahwa kabar demikian akan atau mudah dapat menerbitkan keonaran di kalangan rakyat," kata ketua majelis hakim Hapsoro Widodo membacakan amar putusan di ruang sidang Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (11/11/2021).

"Menjatuhkan pidana oleh karena itu kepada M Jumhur Hidayat dengan pidana berupa penjara selama 10 bulan," kata hakim.

Berikut ini bunyi Pasal 15 UU No 1/1946:

Barang siapa menyiarkan kabar yang tidak pasti atau kabar yang berkelebihan atau yang tidak lengkap, sedangkan ia mengerti setidak-tidaknya patut dapat menduga, bahwa kabar demikian akan atau mudah dapat menerbitkan keonaran di kalangan rakyat, dihukum dengan hukuman penjara setinggi-tingginya dua tahun.

Dalam putusannya, hakim menyatakan Jumhur tidak perlu ditahan. "Menjatuhkan pidana oleh karena itu kepada M Jumhur Hidayat dengan pidana berupa penjara selama 10 bulan," kata hakim.

Adapun hal yang meringankan dalam pertimbangan hakim adalah Jumhur bersikap kooperatif saat di persidangan. Jumhur juga mengakui perbuatannya dan tidak berbelit-belit dalam menyampaikan keterangan.

"Yang meringankan, Terdakwa kooperatif di persidangan, Terdakwa mengakui perbuatannya, Terdakwa tidak berbelit-belit, Terdakwa masih berada dalam perawatan dokter pasca-operasi, dan Terdakwa mempunyai tanggungan keluarga," kata ketua majelis hakim Hapsoro Widodo membacakan amar putusan di ruang sidang Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (11/11/2021).

Sedangkan hal yang memberatkan Jumhur adalah perbuatannya meresahkan masyarakat.

"Keadaan memberatkan, perbuatan Terdakwa meresahkan masyarakat," kata hakim.

Diketahui, Jumhur divonis 10 bulan penjara, vonis itu lebih rendah dari tuntutan jaksa.

Lihat Video: Alasan Hakim Tak Tahan Jumhur Hidayat Meski Divonis 10 Bulan Bui

[Gambas:Video 20detik]