Cerita Fariqoh Daftarkan Mertua JKN-KIS agar Terbantu Biaya Pengobatan

Inkana Izatifiqa R Putri - detikNews
Selasa, 26 Okt 2021 11:51 WIB
BPJS Kesehatan
Foto: Dok. BPJS Kesehatan
Jakarta -

Hadirnya Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) telah banyak dirasakan oleh masyarakat Indonesia. Seperti Fariqoh (32) yang mendapat keringanan biaya persalinan dari BPJS Kesehatan.

"Pertama saya menggunakan BPJS (Kesehatan) ini tahun 2016 ketika akan melahirkan anak kedua. Ketika saya hamil anak kedua saya dan suami memutuskan untuk menggunakan JKN-KIS sebagai antisipasi apabila harus melahirkan lewat jalur operasi. Nah, benar saja. Saya harus melahirkan lewat jalur operasi," ungkapnya dalam keterangan tertulis, Selasa (26/10/2021).

Meski awalnya hanya antisipasi, Fariqoh mengaku bersyukur telah memutuskan untuk menjadi peserta JKN-KIS. Pasalnya, sudah menjadi hal publik bahwa biaya operasi melahirkan mahal. Berkat JKN-KIS, dirinya pun terbebas dari biaya operasi pasca melahirkan.

Sejak terbantu biaya persalinan, Fariqoh berniat untuk mendaftarkan mertuanya sebagai peserta JKN-KIS di Kantor BPJS Kesehatan Cabang Pekanbaru. Hal ini mengingat biaya pengobatan dan obat yang harus ditebus untuk mertuanya sangat mahal.

"Lumayan mahal, Mbak. Jadi saya dan suami memutuskan untuk mendaftarkan mertua ke BPJS (Kesehatan)," katanya.

Fariqoh pun mengucapkan terima kasih kepada pemerintah yang telah menghadirkan program ini karena telah banyak membantu masyarakat untuk berobat, terutama masyarakat kurang mampu.

Tak hanya itu, ia juga mengajak masyarakat untuk mendaftarkan diri dan keluarga menjadi Peserta JKN-KIS. Menurutnya, di tengah krisis kesehatan saat ini sakit juga bisa datang kapan saja. Oleh karena itu, sangat penting bagi masyarakat untuk memiliki jaminan kesehatan. Terlebih JKN-KIS, biayanya masih tergolong rendah.

(akn/ega)