PGI Maafkan Yahya Waloni: Semoga Jadi Pelajaran

Eva Safitri - detikNews
Selasa, 28 Sep 2021 05:13 WIB
Jakarta -

Persekutian Gereja-gereja di Indonesia (PGI) menghargai permintaan maaf dari tersangka kasus penodaan agama Yahya Waloni. PGI meminta kasus itu menjadi pelajaran bagi Yahya Waloni dan semua pemuka agama.

"Ya, jika memang seperti itu, kita maafkan. Dan semoga hal itu menjadi pelajaran buat Yahya Waloni sendiri dan kita semua untuk tidak melakukan hal yang menjelekkan agama atau kepercayaan lainnya," kata Humas PGI, Philip Situmorang, kepada wartawan, Senin (27/9/2021).

Philips mengingatkan kalau Indonesia merupakan bangsa yang plural. Dia berharap semua masyarakat dan tokoh agama untuk saling toleransi dan tidak menyakiti agama satu dengan lainnya.

"Sebagai tokoh agama apapun hendaknya menyampaikan hal-hal yang sesuai dan tidak menyinggung atau menyakiti kepercayaan orang lain," ujarnya.

"Bangsa ini adalah bangsa plural, yang berbeda-beda namun kita punya kekuatan yang besar jika yang berbeda-beda itu bisa secara bersama-sama untuk kemajuan bangsa," lanjut Philips.

Sebelumnya, Yahya Waloni, meminta maaf kepada kaum Nasrani. Yahya Waloni mengaku menyesal karena merasa apa yang dilakukannya melanggar etika dalam berdakwah.

Awalnya Yahya Waloni menyampaikan mencabut surat kuasanya kepada pengacaranya dan mencabut gugatan praperadilannya. Kemudian Yahya Waloni memberikan pernyataannya dalam sidang praperadilan yang digelar di PN Jaksel, Jl Ampera Raya, Jakarta Selatan, Senin (27/9/2021).

"Ada hal yang ingin saya sampaikan bahwa masalah saya ini bukan masalah berat, masalah saya ini adalah masalah etika, kesantunan dan moralitas. Saya kira terkait dengan apa yang sudah kita lalui tadi mengenai hukum pelaksanaan daripada sidang praperadilan itu tidak mungkin saya lakukan dan sudah disahkan," kata Yahya.

Simak selengkapnya di halaman berikut