BEM Unsri Siap Kawal Kasus Mahasiswi Diduga Dicabuli Dosen Pembimbing

M Syahbana - detikNews
Senin, 27 Sep 2021 16:47 WIB
Poster
Ilustrasi pelecehan seksual (Edi Wahyono/detikcom)
Palembang -

Postingan viral berisi curhat mahasiswi yang mengaku menjadi korban pelecehan seksual oleh dosen viral. BEM KM Universitas Sriwijaya (Unsri) mengaku bakal mengawal kasus ini.

"Iya, tentu akan kita kawal," kata Presiden BEM KM Unsri, Dwiky Sandi, kepada wartawan, Senin (27/9/2021).

Menurutnya, korban belum membuat pengaduan secara resmi. Dwiky mengatakan korban baru menceritakan kasus ini lewat akun media sosial kepada BEM Unsri.

Dia mengatakan, berdasarkan pengakuan korban, kasus dugaan pelecehan seksual ini telah dikoordinasikan dengan ketua program studi. Dwiky mengaku memahami kondisi korban dan berjanji tetap membantu mengawal dan menelusuri fakta terkait kasus ini.

"Kita terus menelusuri kasus ini sampai ada kejelasan. Kalau nantinya terbukti peristiwa itu memang benar adanya, semua prosesnya akan kita serahkan ke pihak yang berwajib," ucapnya.

Dalam postingan viral yang dilihat detikcom, dosen yang disebut berinisial A itu diduga melakukan pelecehan seksual saat mahasiswi tersebut melakukan bimbingan skripsi. Mahasiswi tersebut bercerita bahwa dia mendatangi dosen pembimbingnya untuk berkonsultasi mengenai skripsinya pada Sabtu (25/9).

Dia mengaku sempat bercerita bahwa dia sedang menghadapi masalah keluarga. Dia mengaku kemudian dipeluk si dosen.

"Saat bercerita dengannya, aku merasa makin sedih sampai akhirnya, aku dipeluk oleh dosen tersebut. Setelah memeluk, dia itu akhirnya menandatangani berkas sidang tersebut. Aku kaget dan aku pikir itu hanya bentuk empati atas masalah yang kualami," katanya.

Saat berpamitan, katanya, dosen A disebut mengulangi tindakan tersebut. Dia menyebut dosen itu juga menciumnya dan meraba tubuhnya.

Dia mengaku syok dan takut berteriak karena takut urusannya dipersulit. Dia juga mengaku dosen itu pernah melakukan onani di hadapannya.